Namanya Disebut di Kasus Eni, Bos Smelter Freeport Mengundurkan Diri

Penulis: Fariha Sulmaihati

Editor: Safrezi Fitra

11/2/2019, 20.48 WIB

PT Smelting membantah pengunduran Prihadi Santoso terkait dengan kasus korupsi mantan Wakil Ketua Komisi VII DPR Eni Maulani Saragih

Sidang Tipikor Eni Maulani Saragih
ANTARA FOTO/Reno Esnir
Terdakwa kasus dugaan suap PLTU Riau-1 Eni Maulani Saragih (kiri) menjalani sidang lanjutan di Pengadilan Tipikor, Jakarta, Selasa (8/1/2019). Sidang dengan terdakwa mantan Wakil Ketua Komisi VII DPR dari fraksi Golkar Eni Saragih tersebut beragendakan mendengarkan keterangan saksi yaitu anggota DPR RI dari Fraksi Partai Golkar, Muhammad Sarmuji dan Presiden Direktur PT Isargas Iswan Ibrahim yang dihadirkan oleh Jaksa Penuntut Umum.

Direktur Utama PT Smelting Prihadi Santoso resmi mengundurkan diri per 17 November 2018. Perusahaan yang mengolah hasil tambang Freeport Indonesia ini membantah alasan pengunduran diri Prihadi terkait kasus korupsi yang dilakukan oleh mantan Wakil Ketua Komisi VII Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) RI Eni Maulani Saragih.

Manager General Affair PT Smelting Sapto Hadi mengatakan bahwa Prihadi mengundurkan diri karena desakan keluarga yang menginginkan mundur menjabat sebagai Direktur Utama. "Usianya sudah 71 tahun, namun utamanya alasan keluarga," kata dia, di Jakarta, Senin (11/2).

Saat pemaparan kinerja perusahaan, Sapto juga mengakui nama Prihadi memang sempat disebut dalam persidangan kasus Eni Maulani. Prihadi disebut sebagai orang yang memberikan gratifikasi terkait impor terak tembaga (copper slag) sebesar Rp 250 juta. Namun, dia memastikan hal itu tidak ada kaitannya dengan PT Smelting.

"Smelting tidak ada rencana untuk mengimpor bahan bahan baku, jadi perusahaan tidak punya kepentingan impor copper slag," ujar Sapto. (Baca: Produksi Freeport Turun, Smelting Pastikan Pasokan Konsentrat Stabil)

Kasus korupsi Eni melibatkan banyak pihak. Selain dari Prihadi, Eni juga menerima uang dari Herwin Tanuwidjaja selaku direktur PT One Connect Indonesia (OCI) sejumlah Rp 100 juta dan 40 ribu dolar Singapura, Samin Tan selaku PT Borneo Lumbung Energi dan Metal sejumlah Rp 5 miliar, serta Iswan Ibrahim selaku Presiden Direktur PT Isargas sejumlah Rp 250 juta.

(Baca: Eni Saragih Sebut Terima SGD 10 Ribu dari Staf Menteri Jonan)

"Uang tersebut telah digunakan terdakwa untuk kepentingan kampanye suami terdakwa menjadi calon bupati Kabupaten Temanggung sehingga dapat disimpulkan tidak ada itikad baik dari terdakwa untuk melaporkan gratifikasi tersebut kepada KPK," ujar Jaksa Penuntut Umum Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Lie Putra Setiawan, di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Jakarta, Rabu (6/2).

Hingga awal Februari, Eni sudah mengembalikan uang senilai Rp 4,05 miliar kepada KPK yang akan diperhitungkan sebagai pengurangan uang pengganti. Rinciannya: Rp 500 juta yang dibayarkan pada 28 Agustus 2018; Rp 500 juta pada 28 September 2018; Rp 1,25 miliar pada 8 Oktober 2018; Rp 1,3 miliar pada 5 November 2018, dan Rp 500 juta pada 30 Januari 2019.

(Baca juga: Kasus PLTU Riau, Eni Saragih Dituntut 8 Tahun Penjara)

Reporter: Fariha Sulmaihati

Anda Belum Menyetujui Syarat & Ketentuan
Email sudah ada dalam sistem kami, silakan coba dengan email yang lainnya.
Alamat email Anda telah terdaftar
Terimakasih Anda Telah Subscribe Newsletter KATADATA
Maaf Telah terjadi kesalahan pada sistem kami. Silahkan coba beberapa saat lagi
Silahkan mengisi alamat email
Silahkan mengisi alamat email dengan benar
Masukkan kode pengaman dengan benar
Silahkan mengisi captcha

VIDEO PILIHAN