Kemenkominfo Tawarkan Beasiswa Untuk 20 Ribu Digital Talent

Penulis: Cindy Mutia Annur

Editor: Sorta Tobing

12/3/2019, 17.59 WIB

Rudiantara mengatakan, syarat penerima beasiswa ini usianya tak lebih dari 29 tahun.

Rudi Antara
Ajeng Dinar Ulfiana | KATADATA
Menteri Komunikasi dan lnformatika Rudiantara mengatakan kementeriannya membuka program Beasiswa Digital Talent 2019 dalam menyambut era revolusi industri 4.0 di Indonesia.

Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) mengatakan, Indonesia butuh sembilan juta digital talent dalam kurun waktu 2015-2030. Untuk itu, Kemenkominfo sediakan program Beasiswa Digital Talent 2019 dalam menyambut era revolusi industri 4.0 di Indonesia.

Menteri Kemenkominfo Rudiantara mengatakan, pihaknya tahun ini menyediakan 20 ribu beasiswa perguruan tinggi untuk generasi muda alias milenial. Hadirnya program beasiswa ini bertujuan agar Indonesia dapat bersaing dengan negara-negara lain ke depannya.

“Saat ini pemerintah fokus pada skill atau vokasional, karena setiap tahun kita butuh 600 ribu digital talent,” ujar Rudiantara dalam Forum Merdeka Barat ke-9 di kantornya, Selasa (12/3).

Rudiantara menjelaskan, program digital talent ini memiliki persyaratan antara lain pesertanya lulusan SMK, D3 atau S1. Yang terpenting, usianya tidak lebih dari 29 tahun.

Program ini bekerja sama dengan lebih dari 40 perguruan tinggi dan perusahaan-perusahaan yang memang membutuhkan orang-orang yang cakap di bidang digital. Jadi, tidak hanya melatih peserta saja, tapi juga menciptakan lulusan berkualitas bagi perusahaan yang membutuhkan mereka.

 “Kami ingin menghasilkan digital talent berdasarkan kemampuan,” ujar Rudiantara.

(Baca: Rudiantara: Talenta Robotik Jadi Bekal Hadapi Bonus Demografi)

Program Beasiswa Digital Talent telah berjalan setahun. Kemkominfo mencatat, tahun lalu telah merekrut seribu peserta dengan jumlah pendaftar mencapai 64 ribu orang. Pada 2019, pendaftaran mulai dibuka pada 15 Maret nanti.

Beasiswa ini memiliki fokus di bidang artificial intelligence, big data analitycs, cyber security, machine learning, digital policy and cloud computing, internet of things, programming and coding, graphic design and animation

Selain memberi beasiswa, Kemenkominfo juga fokus membangun infrastruktur telekomunikasi tak hanya untuk kebutuhan jangka pendek, tapi jangka panjang.

(Baca: Satelit Nusantara Satu Diluncurkan dengan Roket Falcon 9 Milik SpaceX)

Untuk mencapai hal itu, pemerintah sedang membangun satelit sendiri yang diperkirakan akan rampung pada 2022. Harapannya, cita-cita menjadi bangsa yang kuat dan diperhitungkan di kancah internasional bisa terwujud.

“Jadi, tidak aka nada lagi pendidikan yang tertinggal karena tidak terhubung dengan internet. Tidak ada lagi Puskesmas yang tidak terhubung dengan internet. Pelayanan kesehatan bisa bekerja maksimal,” katanya.

Reporter: Cindy Mutia Annur

Anda Belum Menyetujui Syarat & Ketentuan
Email sudah ada dalam sistem kami, silakan coba dengan email yang lainnya.
Alamat email Anda telah terdaftar
Terimakasih Anda Telah Subscribe Newsletter KATADATA
Maaf Telah terjadi kesalahan pada sistem kami. Silahkan coba beberapa saat lagi
Silahkan mengisi alamat email
Silahkan mengisi alamat email dengan benar
Masukkan kode pengaman dengan benar
Silahkan mengisi captcha