Gaet 100 Ribu Penjual, Blibli Berencana  Ekspor Produk Lokal

Penulis: Cindy Mutia Annur

Editor: Desy Setyowati

3/5/2019, 02.05 WIB

Total pemesanan produk di Blibli.com meningkat 2,5 kali dibanding Kuartal I-2018.

E-commerce, Blibli.com, Ekspor Produk Lokal
Blibli.com
Chief Executive Officer Blibli.com Kusumo Martanto

Perusahaan e-commerce PT Global Digital Niaga atau Blibli.com sudah menggaet 100 ribu mitra penjual per Kuartal I-2019. Blibli.com pun berencana mengekspor produk lokal ke beberapa negara di Asia.

Chief Executive Officer Blibli.com Kusumo Martanto mencatat, total pemesanan produk meningkat 2,5 kali dibanding Kuartal I-2018. Menurutnya, kenaikan itu ditopang oleh perluasan jumlah produk hingga tiga kali lipat selama periode tersebut.

Selain itu, jumlah mitra meningkat dua kali dibanding Kuartal I-2018. “Buat kami, kuncinya adalah produsen lokal bisa memasarkan produknya ke seluruh Indonesia. Ke depannya, mereka akan kami fasilitasi untuk ekspor,” ujarnya di Ritz Carlton Pacific Place Jakarta, Kamis (2/5).

(Baca: Blibli Gunakan Whatsapp for Business Untuk Notifikasi Pelanggan)

Untuk bisa melakukan ekspor, Blibli.com pun fokus pada kualitas produk. Untuk itu, Blibli.com menyeleksi produk Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) yang bakal diperdagangkan di platformnya.

Meski demikian, jumlah produk UMKM di platformnya tumbuh enam kali dibanding Kuartal I-2018. Hal ini sejalan dengan peningkatan jumlah mitra UMKM hingga dua kali lipat pada awal tahun ini.

(Baca: Gaet Ibu Rumah Tangga, Blibli Luncurkan Komunitas Sahabat Ibu Pintar)

Hanya saja, Kusumo belum mau menjelaskan negara mana yang akan dituju. Dia juga enggan menyampaikan kapan rencana eskpor itu direalisasikan. Namun, Blibli.com memberi pelatihan kepada mitra UMKM di 110 kota di Indonesia.

Selain itu, Blibli.com mengadakan kompetisi The Big Start Indonesia. Melalui program tersebut, Blibli.com menyeleksi produsen lokal untuk kemudian diberi pelatihan. “The Big Start ini jadi salah satu bukti nyata kami untuk mengembangkan produsen lokal alias UMKM di Indonesia,” ujarnya.

Perusahaan yang berdiri pada 2011 ini juga telah memperluas kemitraan online to offline (O2O) di platformnya, melalui program BIlbli InStore dan Click&Collect. Blibli InStore adalah program yang memungkinkan pelanggan berbelanja melalui fasilitas point of sales (POS) milik Blibli.com di toko fisik.

Sedangkan Click&Collect memungkinkan pelanggan bertransaksi melalui situs Blibli.com dan mengambil barang langsung dari toko mitra yang terdaftar. Pada akhir tahun ini, Blibli.com menargetkan kemitraan O2O melalui kedua program tersebut bisa dilakukan di lebih dari 20 ribu lokasi toko ritel.

(Baca: Shopee Target Ekspor 5 Ribu Produk Lokal ke Malaysia dan Singapura)

Kusumo menyampaikan, perusahannya fokus pada tiga hal utama. Pertama, memilih produk berkualitas di platformnya. Kedua, meningkatkan pendekatan O2O. Ketiga, menggunakan teknologi untuk meningkatkan pengalaman berbelanja online di platformnya.

Blibli.com pun mengembangkan layanan berbasis teknologi seperti kecerdasan buatan (Artificial Intelligence/Al) dan Augmented Reality (AR). Contohnya, pengguna bisa mencocokkan furniture dengan ruangannya melalui foto dan fitur chat konsumen. “Kami mau berikan customer experience terbaik, baik di online maupun offline,” ujarnya.

(Baca: Mei, Lazada Ekspor Perdana Produk UKM Indonesia)

 

Reporter: Cindy Mutia Annur

Anda Belum Menyetujui Syarat & Ketentuan
Email sudah ada dalam sistem kami, silakan coba dengan email yang lainnya.
Alamat email Anda telah terdaftar
Terimakasih Anda Telah Subscribe Newsletter KATADATA
Maaf Telah terjadi kesalahan pada sistem kami. Silahkan coba beberapa saat lagi
Silahkan mengisi alamat email
Silahkan mengisi alamat email dengan benar
Masukkan kode pengaman dengan benar
Silahkan mengisi captcha

Video Pilihan