Peluang Investasi Hijau di Indonesia

Penulis: Tim Publikasi Katadata

9/7/2019, 19.57 WIB

Ini adalah upaya untuk melindungi lingkungan dan hutan agar generasi selanjutnya masih dapat melihat dan menikmati kekayaan alam lingkungan dan hutan kita.

Telaah - Karet
Chaovarut Sthoop/123rf

Transformasi ekonomi dunia kini tengah bergerak ke arah pertumbuhan ekonomi hijau atau green growth. Paradigma ini menjadi referensi dan portofolio bisnis bagi kalangan investor dan telah menjadi standar di negara maju.

 

Dari 17 Sustainable Development Goals (SDG) hingga Paris Agreement dan World Economic Forum, semua menekankan pentingnya peran dunia usaha membantu pemerintah menyejahterakan masyarakatnya, sekaligus melestarikan semua modal alam di dalamnya.

 

Menurut Ketua Yayasan Inisiatif Dagang Hijau (YIDH) Fitrian Ardiansyah, ekonomi dapat tumbuh bila ada investasi yang sebagian besar berasal dari swasta. Namun biasanya, investasi yang berkembang dan telah berjalan, seperti di Indonesia, merupakan investasi  konvensional atau business as usual. Bukan investasi hijau yang merupakan usaha berkelanjutan.

 

Untuk mendorong berkembangnya investasi hijau, pemerintah perlu menyusun rencana pertumbuhan hijau atau green growth plan. Ini merupakan strategi pembangunan yang menyeimbangkan antara produksi dengan proteksi lingkungan serta meningkatkan keterlibatan petani dan masyarakat.

 

"Jadi pertumbuhan ekonomi hijau adalah memastikan ekonomi tetap tumbuh, tapi dampak dan daya dukung lingkungannya minimal tidak jatuh atau tetap dapat dipertahankan (sustain)," kata Fitrian.

 

Peluang investasi hijau di Indonesia masih sangat besar. Eka Wijayanti, Program Manajer Senior Lanskap YIDH, menggambarkan di sektor perkebunan sawit misalnya, untuk melakukan peremajaan (replanting) saja membutuhkan investasi sekitar Rp 50 juta per hektar.

 

“Luas replanting di Riau sekitar 400 ribu hektar. Itu saja sudah berapa? Itu baru dari sawit, belum yang lain,” kata Eka.

 

Tiga Konsep Investasi Hijau

YIDH selama ini menjadi katalisator dalam menyebarkan bisnis model investasi hijau di seluruh dunia, termasuk di Indonesia, di antaranya konsep Green Growth Plan (GGP), Produksi, Proteksi, dan Inklusi (PPI), dan Verified Sourcing Area (VSA).

 

Pertama, konsep GGP. YIDH mendampingi pemerintah, baik pusat maupun daerah, dalam menyusun ini. Ketika pemerintah membuat Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) misalnya, YIDH memberikan pilihan apa saja yang berkaitan dengan konsep ekonomi hijau. Bila daerah itu fokus ke komoditas sawit, YIDH akan memandu pengembangan sawit berkelanjutan yang dijalankan sesuai kebijakan pemerintah, seperti ISPO, replanting, dan kaidah investasi hijau. Begitu pula untuk komoditas lainnya.

 

Namun, tingkat pertumbuhan ekonomi yang diinginkan pemerintah daerah tentu tidak akan setinggi ketika menggunakan pola investasi konvensional atau business as usual. Dengan menggunakan konsep ekonomi hijau, pertumbuhan akan naik bertahap seiring perbaikan lingkungan dan sosial. Yang jelas, dampak lingkungan daerah akan lebih minimal, seperti kebakaran atau banjir maupun masalah kesehatan.

 

Kedua, konsep Produksi, Proteksi, dan Inklusi (PPI). Dalam proteksi lingkungan, investasi hijau menjalankan perlindungan pada lingkungan sekitar. Di antaranya adalah proteksi terhadap keanekaragaman hayati, rehabilitasi terhadap hutan dan gambut terdegradasi, serta proteksi dari kegiatan manusia yang dapat merugikan, seperti pembalak liar.

 

Jika hutan dijaga, termasuk kualitas air, maka akan menunjang kepentingan investasi itu sendiri. Bila hutan dan air tak dijaga, keberlangsungan produksi bisa tersendat. Begitu juga unsur hara bisa hilang serta kuantitas dan kualitas air menyusut, yang pada akhirnya akan berdampak pada produksi.

 

Kemudian peningkatan produktivitas dan legalitas komoditas yang diusahakan, agar tidak ada lagi kebutuhan pembukaan lahan baru. Untuk ini perlu program pendampingan peningkatan produktivitas petani swadaya masyarakat sekitar, maupun memastikan produktivitas perusahaan pada posisi terbaik dan berkelanjutan.

 

Lainnya adalah Inklusi, di mana masyarakat dan pemerintah daerah diajak meninggalkan cara penghidupan yang belum berkelanjutan, dan didampingi untuk menjalankan yang berkelanjutan, sesuai konsep investasi hijau.

 

Ketiga, konsep Daerah Penghasil Terpercaya (Verified Sourcing Area/VSA). Ini adalah sebuah model pengelolaan sumber daya yang menyatukan wilayah produksi, aktor rantai pasok, seperti pengepul, dan pembeli akhir yang berkomitmen untuk menciptakan sumber daya lestari.

 

Dalam model VSA, setiap pembeli, pedagang, pembeli akhir, atau pihak ketiga yang berminat pada komoditas ini, dapat dengan mudah memastikan status komoditas tersebut memenuhi standar dan terverifikasi sesuai prinsip ekonomi berkelanjutan.

 

Kerja Sama dengan Swasta

Salah satu perusahaan yang telah mengembangkan konsep investasi hijau adalah PT Bumitama Gunajaya Agro. PT Bumitama Gunajaya Agro adalah (BGA Group) adalah perusahaan yang bergerak di bidang perkebunan dan pabrik kelapa sawit. Saat ini BGA Group beroperasi di tiga provinsi, yaitu Kalimantan Tengah, Kalimantan Barat, dan Riau.

 

Unit usaha BGA Group terdiri dari 58 perkebunan kelapa sawit (Estates) seluas 185.165 hektare (planted area) dan 14 pabrik kelapa sawit (CPO mills) dengan total kapasitas pengolahan 5,67 juta ton per tahun, yang didukung tenaga kerja sekitar 32 ribu orang.

 

Group Head of Coorporate Secretarial Services and CSR PT Bumitama Gunajaya Agro, Lim Sian Choo, menjelaskan investasi hijau ini penting untuk mendukung keberlangsungan bisnis dan menjaga lingkungan tetap lestari. Memang sejatinya konsep ini bukan hal baru di negara lain. Malaysia misalnya, sudah memiliki konsep Green Building dan Green Economic sejak tahun 1990-an. “Bumitama juga terus mendorong penerapan ekonomi hijau di Indonesia,” katanya.

 

Khusus di Indonesia, menurut Choo, perlu lebih gencar lagi mengenalkan konsep investasi hijau ini ke semua pihak. Berbicara dengan komunitas-komunitas, perusahaan swasta, dan lingkungan sosial masyarakat lainnya, termasuk juga ke perbankan, agar mereka mau membiayai program-program terkait investasi hijau. “Ini menjadi tantangan terbesar menjelaskan konsep investasi hijau agar lebih banyak orang paham,” katanya.

 

Dengan melibatkan banyak pihak, termasuk juga lembaga pendidikan seperti universitas, untuk lebih banyak melakukan riset dan membuat konsep investasi hijau ini menjadi aplikatif. Semakin banyak pihak yang dilibatkan dan bersinergi akan semakin baik gaungnya. Harapannya, lingkungan akan terus terjaga kendati pihak pelopor, seperti perusahaan, sudah tak ada lagi melakukan aktivitas perkebunan, tambang atau lainnya. Ini adalah upaya untuk melindungi lingkungan dan hutan agar generasi selanjutnya masih dapat melihat dan menikmati kekayaan alam lingkungan dan hutan kita.

Anda Belum Menyetujui Syarat & Ketentuan
Email sudah ada dalam sistem kami, silakan coba dengan email yang lainnya.
Alamat email Anda telah terdaftar
Terimakasih Anda Telah Subscribe Newsletter KATADATA
Maaf Telah terjadi kesalahan pada sistem kami. Silahkan coba beberapa saat lagi
Silahkan mengisi alamat email
Silahkan mengisi alamat email dengan benar
Masukkan kode pengaman dengan benar
Silahkan mengisi captcha