IHSG Kembali Tembus 6.400, Beberapa Saham Dapat Menjadi Pilihan

Penulis: Happy Fajrian

10/7/2019, 10.34 WIB

Kebijakan super deductible tax berpotensi mendorong laju IHSG ke arah positif.

Jurnalis melakukan sesi wawancara di dekat refleksi layar pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG), Bursa Efek Indonesia, Jakarta. IHSG mengawali perdagangan di BEI hari ini, Rabu (10/7) dengan positif. IHSG kembali menembus level 6.400.
ANTARA FOTO/SIGID KURNIAWAN
Jurnalis melakukan sesi wawancara di dekat refleksi layar pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG), Bursa Efek Indonesia, Jakarta. IHSG mengawali perdagangan di BEI hari ini, Rabu (10/7) dengan positif. IHSG kembali menembus level 6.400.

Indeks harga saham gabungan (IHSG) mengawali perdagangan saham Bursa Efek Indonesia (BEI) hari ini, Rabu (10/7), naik 4,87 poin atau 0,08% ke posisi 6.393,19.

Tak lama setelah perdagangan dimulai IHSG terus memperbesar kenaikannya hingga menembus level 6.407,84. Hingga berita ini dibuat, IHSG masih bergerak di kisaran level 6.400-an.

Kepala analis Mirae Asset Sekuritas Indonesia Hariyanto Wijaya dalam risetnya memprediksi IHSG akan bergerak mixed to higher hari ini. Salah satu sentimen pendukungnya yaitu kebijakan super deductible tax yang baru saja dikeluarkan oleh pemerintah.

"Pemerintah Indonesia baru saja mengeluarkan 'Super Deductible Tax', yang seharusnya positif untuk industri perintis dan perusahaan yang melakukan ekspansi di industri padat karya," papar Hariyanto.

(Baca: Aturan Sudah Uzur, BEI Dorong Revisi UU Pasar Modal Segera Selesai)

Namun menurut tim analis Mirae menilai pelaku pasar di tanah air harus mewaspadai tren yang terjadi di pasar keuangan global saat ini dengan terus naiknya harga ekuitas dan turunnya imbal hasil obligasi pemerintah di berbagai belahan dunia.

Di sisi lain sejumlah bank sentral di dunia memasang posisi dovish. Pelonggaran kebijakan moneter dengan turunnya suku bunga acuan diyakini dapat merangsang pertumbuhan dan mendorong harga saham naik.

Namun sejumlah investor meyakini perlambatan ekonomi global tidak dapat dihindari, sedangkan ruang ekspansi moneter dan fiskal terbatas. Sehingga muncul kekhawatiran pelonggaran kebijakan moneter tidak akan cukup untuk mencegah resesi.

Oleh karena itu tim analis Mirae menyarankan agar investor bermain defensif dan domestik, yaitu saham-saham berikut ini: BBRI (trading buy Rp 5.100), BBCA (trading buy Rp 33.300), BMRI (trading buy Rp 9.100), ANTM (trading buy Rp 1.115), UNTR (buy Rp 34.800), ACES (trading buy Rp 2.000), GGRM (trading buy Rp 99.000), dan ICBP (buy Rp11.800).

(Baca: Jababeka Terancam Gagal Bayar Utang Di Tengah Kinerja Keuangan Positif)

Di sisi lain, tim Valbury Sekuritas Indonesia memprediksi IHSG hari ini berpotensi tertekan karena sentimen dalam negeri kurang kuat dalam menyuntikkan optimisme kepada investor serta kecemasan perang dagang yang meluas.

"Kabar dari dalam negeri kurang kuat untuk memberikan optimisme bagi pelaku pasar. Kecemasan perang dagang yang meluas akan memberikan dampak yang tidak menguntungkan bagi IHSG," terang Kepala Riset Valbury Sekuritas Alfiansyah dalam risetnya.

Kecemasan perang dagang kali ini tidak dari konflik Amerika Serikat (AS)-Tiongkok, melainkan antara Jepang dan Korea Selatan setelah pemerintah Jepang memutuskan untuk memberlakukan pembatasan baru pada ekspor yang dapat menghantam industri teknologi Korea Selatan.

"Kedua pemerintah akan terlibat dalam pertukaran langkah-langkah balas dendam untuk setidaknya beberapa bulan yang dapat memburuk hubungan bilateral," kata Alfiansyah.

Di tengah potensi tekanan terhadap IHSG, Alfiansyah menyarankan sejumlah saham yang dapat dipertimbangkan investor pada perdagangan hari ini yaitu BBNI, INCO, KLBF, SMGR, WSBP, dan CTRA.

(Baca: Japfa Resmikan Pabrik Pakan Rp 600 Miliar di Sumatera Utara)

Anda Belum Menyetujui Syarat & Ketentuan
Email sudah ada dalam sistem kami, silakan coba dengan email yang lainnya.
Alamat email Anda telah terdaftar
Terimakasih Anda Telah Subscribe Newsletter KATADATA
Maaf Telah terjadi kesalahan pada sistem kami. Silahkan coba beberapa saat lagi
Silahkan mengisi alamat email
Silahkan mengisi alamat email dengan benar
Masukkan kode pengaman dengan benar
Silahkan mengisi captcha

VIDEO PILIHAN