Kemenperin Genjot Industri Manufaktur yang Berorientasi Ekspor

Penulis: Rizky Alika

Editor: Ekarina

11/7/2019, 19.32 WIB

Industri pengolahan diklaim masih memberikan kontribusi terbesar terhadap nilai ekspor nasional.

Ekspor Industri Manufaktur
Ajeng Dinar Ulfiana | KATADATA
Suasana kegiatan ekspor impor di kawasan Tanjung Priok,  Jakarta Utara (28/6). Tiongkok tetap merupakan negara tujuan ekspor utama dan terbesar Indonesia dengan nilai US$ 9,55 miliar atau 15,13% dari total ekspor. Jumlah ini diikuti AS dengan nilai US$ 7,25 miliar atau 11,49%, dan Jepang dengan nilai US$ 5,67 miliar atau 8,98%.

Pemerintah melalui Kementerian Perindustrian bakal terus meningkatkan ekspor industri manufaktur. Sebab, industri pengolahan diklaim masih memberikan kontribusi terbesar terhadap nilai ekspor nasional.

Data Badan Pusat Statistik (BPS) menunjukkan, pada Januari-Mei 2019, ekspor sektor manufaktur tercatat sebesar US$ 51,06 miliar atau menyumbang 74,59% terhadap total nilai ekspor nasional.

“Secara volume, ekspor industri manufaktur kita mengalami peningkatan 9,8% dari Januari-Mei 2019 dibanding periode yang sama tahun lalu. Selama ini industri manufaktur masih konsisten menjadi kontributor terbesar pada nilai ekspor,” kata Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto sesuai keterangannya di Jakarta, Kamis (11/7).

Menurut dia, sejumlah sektor manufaktur yang berperan besar terhadap capaian ekspor hingga Mei 2019, adalah industri makanan  US$ 10,56 miliar, disusul industri logam dasar US$6,52 miliar, serta industri bahan kimia dan barang dari bahan kimia US$5,38 miliar.

(Baca: Kebutuhan Tinggi, Industri Karet dan Plastik Diprediksi Terus Tumbuh )

Adapun, industri makanan menyumbang 20,69% dari total ekspor industri pengolahan pada Januari-Mei 2019. Kemudian, industri pakaian berkontribusi terhadap nilai ekspor sekitar US$ 3,55 miliar dan industri kertas dan barang dari kertas US$ 3 miliar.

Pemerintah akan terus mendorong peningkatan investasi dan ekspansi di sektor industri. Dengan kapasitas produksi yang meningkat, tak hanya kebutuhan pasar domestik yang akan terpenuhi, tetapi juga diharapkan mampu mengisi kebutuhan  pasar ekspor. Beberapa negara tujuan utama ekspor produk manufaktur nasional saat ini antara lain Amerika Serikat, China, Jepang, Singapura, dan India.

Airlangga juga mengungkapkan, pemerintah gencar menarik investasi sektor industri yang dapat menghasilkan produk substitusi impor. Langkah tersebut merupakan salah satu upaya pemerintah untuk menekan defisit neraca perdagangan.

Langkah yang digunakan untuk mendorong ekspor industri, di antaranya adalah dengan mempermudah izin usaha, pemberian insentif fiskal, penerapan online single submission (OSS), serta pelaksanaan program pendidikan dan pelatihan vokasi.

(Baca: Ekspor Industri Oleokimia Diprediksi Capai Rp 73,8 Triliun di 2019)

Selain itu, Kemenperin memiliki peta jalan Making Indonesia 4.0 yang mendorong industri manufaktur nasional agar memanfaatkan teknologi. Peta jalan tersebut memacu inovasi produk yang berkualitas sehingga meningkatkan daya saing produk nasional di pasar global.

Dengan langkah tersebut Airlangga pun optimistis target pertumbuhan industri nonmigas tahun ini bisa mencapai 5,4%. Sektor yang diproyeksikan tumbuh tinggi di antaranya industri makanan dan minuman 9,86%, permesinan 7%, tekstil dan pakaian jadi 5,61%, serta kulit barang dari kulit dan alas kaki 5,40%.

Anda Belum Menyetujui Syarat & Ketentuan
Email sudah ada dalam sistem kami, silakan coba dengan email yang lainnya.
Alamat email Anda telah terdaftar
Terimakasih Anda Telah Subscribe Newsletter KATADATA
Maaf Telah terjadi kesalahan pada sistem kami. Silahkan coba beberapa saat lagi
Silahkan mengisi alamat email
Silahkan mengisi alamat email dengan benar
Masukkan kode pengaman dengan benar
Silahkan mengisi captcha