Perindo Pecat Pimpinan DPP Kota Sorong yang Bawa 1.500 Bintang Kejora

Penulis: Fahmi Ramadhan

Editor: Yuliawati

3/9/2019, 15.14 WIB

Perindo belum mengetahui motif Sayang membawa ribuan bendera kejora dalam tas kopernya.

Ketua Dewan Pimpinan Partai (DPP) Perindo Kota Sorong, Sayang Mandabayan, ketahuan membawa 1500 bendera bintang kejora di bandara Manokwari Papua Barat. Partai besutan Hary Tanoesoedibjo itu telah memecat Sayang secara tidak hormat.

"Sikap DPP partai Perindo telah melakukan pemecatan dengan tidak hormat pada saat itu juga," kata Sekertaris Jenderal (Sekjen) Partai Perindo Ahmad Rofiq ketika dihubungi Katadata.co.id, Jakarta, Selasa (3/9).

Bendera bintang kejora merupakan simbol dari gerakan Organisasi Papua Merdeka. Gerakan OPM dilarang di Indonesia, karena hendak memisahkan Papua dan Papua Barat dari NKRI.

(Baca: Pemerintah Tidak Akan Buka Opsi Referendum Papua)

Ahmad menjelaskan, Perindo tidak akan mentolerir segala perbuatan yang melawan hukum apalagi yang perbuatan yang melawan negara. "Posisi DPP juga tidak akan memberikan bantuan hukum karena itu perbuatan yang harus dia tanggung sendiri," sebutnya.

Hingga kini, Ahmad belum mengetahui motif Sayang membawa ribuan bendera kejora dalam tas kopernya. Ia menegaskan, tindakan sama sekali tidak ada keterkaitannya dengan partai Perindo.

Ahmad menyatakan para pimpinan Perindo merasa tak perlu mendapat penjelasan dari Sayang atas tindakannya membawa bendera kejora. "Kami tidak perlu bertemu karena kami sudah melakukan konfirmasi sehingga dia harus menerima keputusan pemecatan ini," kata dia.  

(Baca: Papua Sempat Rusuh, Ritel Modern Berpotensi Rugi Rp 3 Miliar)

Hingga kini polisi masih mendalami keterkaitan tindakan Sayang yang membawa ribuan bendera bintang kejora dengan rencana demonstrasi di Papua. Polisi masih memeriksa keterangan Sayang.

Petugas Bandara Rendani, Manokwari, menemukan 1500 bintang kejora di koper Sayang pada Senin (2/9). Petugas kemudian melaporkan dan menyerahkan Sayang ke polisi.

(Baca: Pemerintah Batasi Akses Warga Negara Asing Kunjungi Papua)

Anda Belum Menyetujui Syarat & Ketentuan
Email sudah ada dalam sistem kami, silakan coba dengan email yang lainnya.
Alamat email Anda telah terdaftar
Terimakasih Anda Telah Subscribe Newsletter KATADATA
Maaf Telah terjadi kesalahan pada sistem kami. Silahkan coba beberapa saat lagi
Silahkan mengisi alamat email
Silahkan mengisi alamat email dengan benar
Masukkan kode pengaman dengan benar
Silahkan mengisi captcha

Video Pilihan