Polri Selidiki Dugaan Salah Prosedur Pengamanan Unjuk Rasa Kendari

Penulis: Fahmi Ramadhan

Editor: Ameidyo Daud

27/9/2019, 17.24 WIB

Demonstrasi di Kendari berujung meninggalnya dua mahasiswa Universitas Halu Oleo bernama Randi (21) dan Yusuf Kardawi (19).

Polisi, Kendari, salah Prosedur
ANTARA FOTO/JOJON
Polri kirim tim selidiki dugaan salah prosedur demosntrasi di Kendari (27/9) kemarin.

Kepolisian Republik Indonesia mengirim dua tim untuk menginvestigasi dugaan kesalahan standar operasional prosedur (SOP) dalam menangani unjuk rasa mahasiswa di Kendari, Sulawesi Tenggara, Kamis (27/9) kemarin. 

Demonstrasi di Kendari berujung meninggalnya dua mahasiswa Universitas Halu Oleo bernama Randi (21) dan Yusuf Kardawi (19).  Randi meninggal akibat luka tembak di dada kanan, sedangkan Yusuf meregang nyawa akibat luka di bagian kepala.

Kepala Divisi Humas Polri Irjen Pol M Iqbal mengatakan penyelidikan kematian dua mahasiswa itu akan dilakukan secara ilmiah. Tim akan dipimpin Karo Provost Divisi Profesi dan Pengamanan Polri Brigjen Pol Hendro Pandowo dan Inspektur Wilayah Itwasum Polri Brigjen Pol Dedi.

"Dua orang ini bekerja untuk memastikan apakah ada salah SOP,” ujar Iqbal di Jakarta, Jumat (27/9).

(Baca: Polri Bentuk Tim Investigasi Gabungan Usut Kematian Mahasiswa Kendari)

Iqbal berjanji proses dan hasil investigasi akan dibuka ke publik dengan transparan. Sanksi juga akan diberikan kepada personel polisi yang terbukti melanggar aturan. “Kami akan proses pidana sesuai mekanisme,” kata dia.

Namun, Iqbal meminta selama proses dikerjakan, polisi mengedepankan asas praduga tak bersalah. Dia juga berharap masyarakat tidak terpancing isu yang bisa dimainkan pihak ketiga untuk mengambil keuntungan.

“Sehingga gelombang anarkis semakin besar,” ujarnya.

Iqbal juga mengatakan Wakapolri Komjen Pol Ari Dono Sukmanto hari ini juga terbang ke Kendari untuk menginvestigasi penyebab kematian dua mahasiswa itu. Ari juga akan berdialog dan silaturahmi dengan tokoh di Sultra guna meredam keresahan warga.

“Ini menunjukkan keseriusan kami,” kata Iqbal.

(Baca: Jokowi Minta Investigasi Meninggalnya Dua Mahasiswa dalam Demonstrasi)

Presiden Joko Widodo (Jokowi) memerintahkan polisi menginvestigasi tewasnya dua mahasiswa itu. Presiden juga menyampaikan duka cita dan berdoa agar Randi dan Yusuf diberikan tempat terbaik di sisi-Nya.

“Saya juga sejak awal, kemarin saya ulangi lagi juga kepada Kapolri agar jajarannya tidak bertindak represif,” ujar Jokowi.

Reporter: Fahmi Ramadhan dan Antara

Anda Belum Menyetujui Syarat & Ketentuan
Email sudah ada dalam sistem kami, silakan coba dengan email yang lainnya.
Alamat email Anda telah terdaftar
Terimakasih Anda Telah Subscribe Newsletter KATADATA
Maaf Telah terjadi kesalahan pada sistem kami. Silahkan coba beberapa saat lagi
Silahkan mengisi alamat email
Silahkan mengisi alamat email dengan benar
Masukkan kode pengaman dengan benar
Silahkan mengisi captcha

Video Pilihan