Asosiasi Tegaskan Ojek Online Tak Ikut Demonstrasi Buruh Hari Ini

Penulis: Desy Setyowati

2/10/2019, 09.06 WIB

Garda mengatakan, tuntutan pengemudi ojek online berbeda dengan buruh.

Garda menegaskan, pengemudi ojek online tak ikut unjuk rasa buruh di depan gedung DPR.
ANTARA FOTO/YULIUS SATRIA WIJAYA
Ilustrasi, sejumlah pengemudi ojek daring (online) menunggu penumpang di depan Stasiun Pondok Cina, Kota Depok, Jawa Barat, Selasa (11/6/2019). Garda menegaskan, pengemudi ojek online tak ikut unjuk rasa buruh di depan gedung DPR.

Gabungan Aksi Roda Dua (Garda) menegaskan bahwa pengemudi ojek online tidak ikut dalam demonstrasi buruh di depan gedung DPR yang rencananya digelar hari ini (2/10). Lagi pula, Garda memiliki tuntutan tersendiri kepada DPR.

Ketua Presidium Garda Igun Wicaksono mengatakan, pengemudi ojek online adalah mitra, bukan pekerja yang menerima upah dari perusahaan. “Ojek online tidak terlibat dalam aksi demonstrasi serikat pekerja,” kata dia dalam siaran pers, Rabu (2/10).

Kalaupun melakukan aksi, kata dia, tuntutan ojek online berbeda dengan para buruh. Salah satunya adalah tuntutan Revisi Undang-Undang (RUU) Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas Angkutan Jalan (LLAJ).

Setidaknya ada poin tuntutan. Pertama, mendorong agar kendaraan roda dua diatur sebagai transportasi publik. Kedua, mengusahakan UU tersebut menjadi payung hukum untuk ojek online.

(Baca: Garda Lapor ke Polisi Soal Pesan Ajakan Demonstrasi Ojek Online di DPR)

Dengan begitu, Garda berharap pemerintah melindungi hak dan kesejahteraan para pengemudi ojek. “Agenda kami mendorong DPR RI periode 2019-2024 memasukan RUU LLAJ dalam Program Leglislasi Nasional (Proglegnas) segera mungkin,” kata dia.

Sebelumnya, pengemudi ojek online dikabarkan bakal berunjuk rasa di depan gedung DPR pada akhir pekan lalu (27/9). Namun, Garda mengatakan bahwa ada surat tanpa keterangan sumber yang mengajak pengemudi ojek online untuk demonstrasi.

Igun menjelaskan, surat itu beredar di grup WhatsApp dan media sosial sejak 25 September. “Tidak ada penanggung jawab ataupun surat pemberitahuan akan ada aksi. Ada yang setuju untuk tidak turun aksi. Namun ada juga yang tida,” katanya, beberapa waktu lalu (27/9).

(Baca: Pengemudi Ojek Online Dikabarkan Unjuk Rasa di Gedung DPR Hari Ini)

Saat itu, Garda juga menginstruksikan seluruh aliansi dan komunitas ojek online yang menjadi anggotanya tidak turut serta dalam demonstrasi tersebut. Garda mendorong terciptanya suasana yang kondusif, supaya anggotanya bisa bekerja seperti biasanya.

“Karena ini rawan pemanfaatan kepentingan oleh pihak tidak bertanggung jawab. Maka kami imbau ojek online beraktivitas seperti biasa,” katanya.

(Baca: Gojek Tanggapi Kabar Pengemudi Ojek Online Demo di Gedung DPR Hari Ini)

 

 

Anda Belum Menyetujui Syarat & Ketentuan
Email sudah ada dalam sistem kami, silakan coba dengan email yang lainnya.
Alamat email Anda telah terdaftar
Terimakasih Anda Telah Subscribe Newsletter KATADATA
Maaf Telah terjadi kesalahan pada sistem kami. Silahkan coba beberapa saat lagi
Silahkan mengisi alamat email
Silahkan mengisi alamat email dengan benar
Masukkan kode pengaman dengan benar
Silahkan mengisi captcha

Video Pilihan