Galang Pendanaan pada 2020, LinkAja Buka Peluang Gaet Investor Swasta

Penulis: Cindy Mutia Annur

Editor: Desy Setyowati

8/11/2019, 16.53 WIB

LinkAja berencana menggalang pendanaan seri B awal tahun depan.

LinkAja berencana menggalang pendanaan seri B tahun depan, dan membuka peluang gaet investor swasta
ANTARA FOTO/APRILLIO AKBAR
Ilustrasi, pengunjung melakukan transaksi menggunakan layanan keuangan berbasis elektronik LinkAja saat peluncuran di Kompleks Gelora Bung Karno, Senayan, Jakarta, Minggu (30/6/2019). LinkAja berencana menggalang pendanaan seri B tahun depan, dan membuka peluang gaet investor swasta.

LinkAja bakal menyelesaikan pendanaan seri A pada akhir tahun ini. Perusahaan teknologi finansial (fintech) pembayaran ini pun berencana menggalang investasi seri B tahun depan.

Chief Executive Officer (CEO) LinkAja Danu Wicaksana mengatakan, perusahaan membuka opsi keterlibatan perusahaan swasta dalam putaran pendanaan seri B tahun depan. “Belum tahu akan dari sektor mana saja, karena belum mulai,” katanya kepada Katadata.co.id, Jumat (7/11).

Ia sempat mengatakan bahwa penggalanan dana seri B bakal dilakukan pada Kuartal I atau II tahun depan. Ia menegaskan, perusahaannya tidak pernah menutup ‘pintu’ bagi swasta yang ingin menjadi investor.

"Kami terbuka dengan siapa pun, kami tidak pernah bilang tidak mungkin swasta (bisa masuk). Kenapa tidak?" katanya di sela-sela acara Perbanas Indonesia Banking Expo (IBEX) 2019,  Rabu (6/11) lalu.

(Baca: LinkAja Siapkan Fitur Paylater Gandeng Bank dan Fintech)

Danu menjelaskan, pada umumnya, perusahaan berbasis teknologi seperti LinkAja menawarkan opsi pendanaan kepada shareholder yang sudah ada terlebih dulu. Baru kemudian ke investor lainnya.

Saat ini, ada sekitar delapan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang tertarik berpartisipasi dalam pendanaan seri A yang tengah digalang LinkAja. Di antaranya Garuda Indonesia, Angkasa Pura I, Angkasa Pura II, Pegadaian, Tabungan dan Asuransi Pensiun (Taspen), Jasa Marga, Kereta Api Indonesia (KAI), dan Perum Damri.

"Kami masih menunggu konfirmasi dari beberapa BUMN untuk menyusul yang sudah bergabung," kata Danu, beberapa waktu lalu (30/9). Nantinya, BUMN tersebut bakal masuk melalui penerbitan saham baru (rights issue).

(Baca: Perkuat Layanan Transportasi, LinkAja Hadir di Gojek, Grab dan Bonceng)

Danu mengatakan, yang dicari dari masuknya BUMN ini bukan sekadar dana segar, melainkan sinergi untuk penetrasi LinkAja. "Karena sebelum ini, tidak bisa dipenetrasi. Tapi karena mereka (BUMN lain) jadi pemegang saham, jadi terbuka (penetrasi)," katanya.

LinkAja merupakan dompet digital dari PT Fintek Karya Nusantara (Finarya). Telkomsel memiliki 25% saham Finarya. Kemudian, Bank Mandiri, Bank Negara Indonesia (BNI), dan Bank Rakyat Indonesia (BRI) memegang saham masing-masing 20%. Lalu, PT Bank Tabungan Negara (BTN) dan Pertamina masing-masing 7%, serta Asuransi Jiwasraya 1%.

Jika mengacu pada keterbukaan informasi yang diunggah oleh Telkom di situs Bursa Efek Indonesia (BEI) pada 3 Juli 2019, komposisi kepemilikan saham Finarya ke depan direncanakan menjadi  Telkomsel 25%, Bank Mandiri 17,03%, BRI 17,03%, BNI 17,03%, BTN 6,13%, Pertamina 6,13%, Jiwasraya 1%, Danareksa 0,63%, dan investor BUMN lain 10,02%.

LinkAja memiliki 32 juta pengguna terdaftar (registered users) dan menggaet lebih dari 250 ribu mitra penjual di Indonesia. Perusahaan mengklaim bahwa transaksinya meningkat lima kali lipat sejak Maret lalu.

(Baca: Google: Pasar Baru yang Diincar GoPay hingga LinkAja Naik 5 Kali Lipat)

Reporter: Cindy Mutia Annur

Anda Belum Menyetujui Syarat & Ketentuan
Email sudah ada dalam sistem kami, silakan coba dengan email yang lainnya.
Alamat email Anda telah terdaftar
Terimakasih Anda Telah Subscribe Newsletter KATADATA
Maaf Telah terjadi kesalahan pada sistem kami. Silahkan coba beberapa saat lagi
Silahkan mengisi alamat email
Silahkan mengisi alamat email dengan benar
Masukkan kode pengaman dengan benar
Silahkan mengisi captcha

Video Pilihan