Valuasi Kilang Cilacap Alot, Luhut Sebut Pertamina Bisa Garap Sendiri

Penulis: Rizky Alika

Editor: Agustiyanti

16/11/2019, 13.26 WIB

Pengembangan proyek kilang Cilacap hingga kini masih terhalang kesepakatan terkait valuasi aset antara Pertamina dan Saudi Aramco.

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan
Ajeng Dinar Ulfiana | KATADATA
Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan Luhut mengatakan, masih menunggu hasil audit terkait valuasi aset kilang tersebut yang seharusnya rampung bulan ini.

Menteri Koordinator Bidang Investasi dan Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan, PT Pertamina (Persero) dapat menggarap proyek kilang  Refinery Unit IV Cilacap sendiri, tanpa Saudi Aramco. Hal ini lantaran negosiasi antara Pertamina dengan mitranya itu masih berlangsung alot.

“Bisa saja (Pertamina) jalan sendiri kalau tidak ketemu angka (valuasinya). Masa dia mau ‘kawin’, kalau tidak cocok,” kata Luhut di kantornya, Jumat (15/11) malam.

Luhut mengatakan, masih menunggu hasil audit terkait valuasi aset kilang tersebut yang seharusnya rampung bulan ini. Hingga kini, masih terdapat selisih perhitungan aset sebesar US$ 1,5 miliar antara kedua belah pihak. 

(Baca: Luhut Sebut Investasi Asing Rp 2.282 T Bakal Masuk RI hingga 2023)

Jika tidak ada titik temu, Luhut akan menawarkan investasi lain terhadap Saudi Aramco. Salah satu proyek yang akan ditawarkan adalah kilang Trans Pacific Petrochemical Indotama (TPPI) Tuban.

“Ini karena pemerintah sudah menanamkan dana di Cilacap. Jadi (kilang Cilacap) biar dijalankan Pertamina saja,” ujar dia.

Sebelumnya, Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir menyinggung soal kemungkinan masuknya investor baru. Ia mengatakan pihaknya terus mendorong agar kesepakatan bisa terjadi antara Pertamina dan Aramco. Namun, tetap memiliki tenggat waktu.

"Sampai Desember kami lihat, sepakat atau tidak. Kalau tidak kami cari alternatif lain. Ya bisa cari partner lain juga, tapi kami usahakan yang sudah disepakati oleh kedua negara," ujarnya.

(Baca: Menko Luhut Minta Pembangunan Megaproyek Kilang Pertamina Dipercepat)

Investasi proyek Refinery Development Master Plan (RDMP)  Cilacap ditaksir mencapai US$ 5 miliar. Dengan investasi tersebut, kapasitas kilang Cilacap diharapkan meningkat dari 348 ribu barel per hari menjadi 400 ribu barel per hari. Adapun spesifikasi produk, mencakup Euro V, petrokimia dasar (basic petrochemical), dan Group II Base Oil untuk pelumas.

Pertamina dan Aramco telah membentuk perusahaan patungan sejak 22 Desember 2016 untuk proyek tersebut. Pertamina memegang saham sebesar 55% dan Saudi Aramco sebesar 45%. Kala itu, Pertamina dan Aramco menargetkan proyek RDMP Cilacap bisa dimulai pada 2021.

Namun, hingga kini, proyek kilang Cilacap masih terhalang kesepakatan terkait valuasi dan spin off aset. Di sisi lain, Aramco justru begitu gencar berinvestasi kilang di negara lain, seperti Tiongkok dan Malaysia.

Anda Belum Menyetujui Syarat & Ketentuan
Email sudah ada dalam sistem kami, silakan coba dengan email yang lainnya.
Alamat email Anda telah terdaftar
Terimakasih Anda Telah Subscribe Newsletter KATADATA
Maaf Telah terjadi kesalahan pada sistem kami. Silahkan coba beberapa saat lagi
Silahkan mengisi alamat email
Silahkan mengisi alamat email dengan benar
Masukkan kode pengaman dengan benar
Silahkan mengisi captcha

Video Pilihan