Pusat Data Amazon di Indonesia Mulai Operasi 2022

Penulis: Rizky Alika

Editor: Yuliawati

27/1/2020, 23.28 WIB

Pembangunan tiga pusat data di Indonesia membutuhkan investasi AWS senilai US$ 2,5 miliar.

Amazon, pabrik data,
Patrick de Grijs|123RF.com
Aplikasi Amazon di Ponsel.

Anak usaha dari perusahaan raksasa internet Amazon, Amazon Web Service (AWS) berencana membangun tiga pusat data di Indonesia sekitar akhir 2021 atau awal 2022. Menteri Perdagangan Agus Suparmanto mengatakan, Vice President Global Public Policy AWS Michael Punke membahasrencana tersebut di sela-sela penyelenggaraan World Economic Forum (WEF) di Davos, Swiss, pekan lalu.

"Rencananya, pembangunan tiga pusat data di Indonesia diproyeksikan akan selesai pada 2022," kata Agus seperti dikutip dari keterangannya, Senin (27/1).

AWS merupakan perusahaan layanan berbasis cloud computing yang didirikan Amazon sejak 2002. Pembangunan tiga pusat data di Indonesia membutuhkan investasi AWS senilai US$ 2,5 miliar.

(Baca: Microsoft Siap Gelontorkan Rp 13 Triliun Bangun Pusat Data di RI)

Agus menilai, pembangunan pusat data tersebut akan bermanfaat bagi pengembangan bisnis dan industri nasional. Sebab, pusat data tersebut dapat meningkatkan efisiensi bagi pelaku bisnis dan mendorong pengembangan sumber daya manusia.

Menurutnya, Indonesia memiliki beberapa peluang dan tantangan di bidang niaga elektronik yang harus diantisipasi. Peluang tersebut dapat dilihat dari pertumbuhan pengguna baru internet di Indonesia yang menjadi tercepat di dunia.

Selain itu, jumlah pengguna telepon pintar di Indonesia meningkat tiga kali lipat dalam lima tahun terakhir. Saat ini, sudah ada sekitar 156 juta pengguna telepon pintar di Indonesia atau sebanding dengan 60 persen dari total populasi penduduk.

Pertumbuhan pesat tersebut, lanjut dia, karena didukung infrastruktur pita lebar (broadband) yang murah dan cepat, serta jaringan telepon 4G yang jangkauannya sudah luas.

(Baca: Pemerintah Wajibkan Friendster hingga Path Musnahkan Data Pengguna)

Oleh karena itu, Agus memprediksi aktivitas niaga elektronik akan semakin meningkat di masa depan. Terlebih lagi, hal tersebut didukung dengan tumbuhnya minat dan akses pembiayaan bagi perusahaan rintisan digital.

“Ini merupakan peluang bagus bagi AWS dalam mendorong pertumbuhan aktivitas niaga elektronik Indonesia," ujar dia.

Meski menghadapi beberapa tantangan, Agus optimistis bidang niaga elektronik Indonesia akan mengambil langkah besar dalam beberapa tahun ke depan. Terlebih lagi, Kemendag telah menerbitkan Peraturan Pemerintah (PP) No. 80 Tahun 2019 tentang perdagangan melalui sistem elektronik (PMSE).

Saat ini AWS menjadi platform cloud paling komprehensif dan diadopsi secara luas di berbagai belahan dunia. AWS menawarkan lebih dari 165 layanan berfitur lengkap terkait komputasi, penyimpanan, basis data, jaringan, analitik, robotik, mesin pembelajaran dan kecerdasan buatan (AI), serta internet of things (IoT).

Kemudian, ada pula seluler, keamanan, hibrid, virtual dan augmented reality (VR dan AR), media, serta pengembangan aplikasi, penyebaran, dan manajemen dari 61 zona ketersediaan (availability zones/AZs) dalam 20 wilayah geografis.

Dengan cakupan tersebut, AWS dipercaya jutaan pelanggannya, termasuk perusahaan rintisan, perusahaan besar, dan lembaga pemerintah dalam pembangunan infrastruktur menjadi lebih pesat dan biaya bersaing.

Anda Belum Menyetujui Syarat & Ketentuan
Email sudah ada dalam sistem kami, silakan coba dengan email yang lainnya.
Alamat email Anda telah terdaftar
Terimakasih Anda Telah Subscribe Newsletter KATADATA
Maaf Telah terjadi kesalahan pada sistem kami. Silahkan coba beberapa saat lagi
Silahkan mengisi alamat email
Silahkan mengisi alamat email dengan benar
Masukkan kode pengaman dengan benar
Silahkan mengisi captcha