Tiongkok Kembangkan Terapi Plasma untuk Pasien Virus Corona

Penulis: Hari Widowati

14/2/2020, 14.09 WIB

Plasma dari pasien yang telah sembuh dari infeksi corona dikumpulkan untuk menciptakan antibodi terhadap virus tersebut.

pengobatan virus corona, pasien virus corona bisa sembuh, terapi plasma virus corona, antibodi, plasma dari pasien virus corona yang sembuh, Tiongkok, China National Biotec Group, pekerja medis terinfeksi virus corona
ANTARA FOTO/REUTERS/China Daily
Petugas medis mengganti tangki oksigen untuk pasien di ruang isolasi di Wuhan, Provinsi Hubei, Tiongkok. Pasien tersebut diduga terjangkit virus corona.

Pantau Data dan Informasi terbaru Covid-19 di Indonesia pada microsite Katadata ini.

Selain menguji vaksin antivirus remdesivir, Pemerintah Tiongkok mencari upaya-upaya lain untuk merawat dan menyembuhkan pasien yang terinfeksi virus corona baru (covid-19). Salah satunya adalah mengumpulkan plasma  darah dari pasien yang telah sembuh dari infeksi corona untuk menciptakan antibodi terhadap virus tersebut.

Kantor berita Xinhua melaporkan, penelitian yang menggunakan plasma dari pasien yang telah sembuh dari infeksi corona ini dilakukan oleh China National Biotec Group. Setelah melewati tes keamanan darah, inaktivasi virus dan tes aktivitas antivirus, perusahaan tersebut sukses mengembangkan plasma darah yang bisa digunakan untuk perawatan klinis para pasien virus corona.

China National Biotec Group membentuk tim yang menggunakan peralatan khusus untuk mengumpulkan plasma dari pasien virus corona yang telah sembuh di Wuhan sejak 20 Januari lalu. "Tiga pasien yang kritis di sebuah rumah sakit di Distrik Jiangxia menerima terapi plasma ini pada 8 Februari 2020. Saat ini, lebih dari sepuluh pasien yang kritis telah mendapatkan terapi tersebut," kata China National Biotec dalam keterangan tertulis, seperti dikutip Xinhua, Jumat (14/2).

Para pasien itu menunjukkan kondisinya membaik dalam waktu 12-24 jam setelah mendapatkan terapi plasma darah. Indeks peradangan menurun secara signifikan, saturasi oksigen di dalam darah juga membaik.

(Baca: Korban Tewas Virus Corona Bertambah jadi 1.486 Orang)

Petugas Kesehatan Terinfeksi Virus Corona

Sementara itu, Komisi Kesehatan Nasional Tiongkok melaporkan ada 1.716 petugas medis yang terinfeksi virus corona. Deputi Direktur Komisi Kesehatan Nasional Zeng Yixin mengatakan, jumlah petugas medis yang terinfeksi tersebut mencapai 3,8% dari total kasus infeksi yang terjadi di Tiongkok.

"Sekitar 1.502 petugas medis yang terinfeksi berada di Provinsi Hubei dan 1.102 orang lainnya dari Wuhan," kata Zeng dalam konferensi pers, Jumat (14/2) seperti dikutip South China Morning Post. Enam petugas medis meninggal dunia akibat infeksi tersebut pada Selasa (11/2) lalu.

Hingga hari ini, ada 5.090 kasus infeksi baru virus corona di negara Tirai Bambu tersebut. Total jumlah kasus infeksi virus corona di seluruh dunia mencapai 65 ribu kasus dengan korban jiwa mencapai 1.486 orang, sebagian besar dari Tiongkok.

(Baca: Menguji Keampuhan Remdesivir, Obat Anti-virus Corona)

 

Katadata bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 2005 2020 55). Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik di sini untuk info lebih lengkapnya.

Anda Belum Menyetujui Syarat & Ketentuan
Email sudah ada dalam sistem kami, silakan coba dengan email yang lainnya.
Alamat email Anda telah terdaftar
Terimakasih Anda Telah Subscribe Newsletter KATADATA
Maaf Telah terjadi kesalahan pada sistem kami. Silahkan coba beberapa saat lagi
Silahkan mengisi alamat email
Silahkan mengisi alamat email dengan benar
Masukkan kode pengaman dengan benar
Silahkan mengisi captcha

Video Pilihan