Acset Terima Pembayaran Proyek Japek II Sebesar Rp 5,5 Triliun

Penulis: Muchammad Egi Fadliansyah

Editor: Agung Jatmiko

18/3/2020, 15.55 WIB

Pembayaran pengerjaan proyek tol Japek II yang dikerjakan Waskita dan Acset, merupakan 95% dari keseluruhan nilai proyek yang menjadi bagian keduanya.

Foto Udara Tol Layang (Elevated) Jakarta-Cikampek (Japek) II di Tambun, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, Minggu (15/12/2019). Tol Layang Japek II mulai beroperasi untuk kendaraan golongan I tanpa tarif dengan minimum kecepatan 60 km dan Maksimum 80 km per ja
ANTARA FOTO/Fakhri Hermansyah
Foto Udara Tol Layang (Elevated) Jakarta-Cikampek (Japek) II di Tambun, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, Minggu (15/12/2019). Tol Layang Japek II mulai beroperasi untuk kendaraan golongan I tanpa tarif dengan minimum kecepatan 60 km dan Maksimum 80 km per jam.

PT Acset Indonusa Tbk (Acset) mengumumkan telah menerima pembayaran atas penyelesaian proyek jalan tol Jakarta-Cikampek II (Japek II), pada 12 Maret 2020 lalu.

Dalam keterangan resmi, Rabu (18/3), pembayaran atas proyek yang dikerjakan bersama dengan PT Waskita Karya Tbk (Waskita) dalam skema Kerja Sama Operasi (KSO), merupakan 95% dari keseluruhan nilai proyek, yang menjadi bagian dua perusahaan ini.

Berdasarkan pembagian porsi KSO, yakni 51% Waskita dan 49% Acset, pembayaran yang diterima Acset dari PT Jasamarga Jalan layang Cikampek (JCC) adalah sebesar Rp 5,5 triliun, di luar Pajak Pertambahan Nilai (PPN).

“Penerimaan pembayaran ini akan mengeliminasi biaya pendanaan Acset dari Japek II di waktu yang akan datang. Hal ini juga akan meningkatkan performa arus kas dan modal kerja yang Acset miliki,” ujar Presiden Direktur Acset Jeffrey G. Chandrawijaya dalam keterangan resminya, Rabu (18/3).

(Baca: Anak Usaha Konstruksi Astra "Acset" Rugi Rp 1,14 T, Modal Anjlok 80%)

Japek II telah diresmikan oleh Presiden Joko Widodo pada tanggal 12 Desember 2019 lalu, dan telah beroperasi sejak 15 Desember 2019. Jalan tol ini dengan panjang 38 Kilometer (Km) ini dikenal sebagai tol terpanjang di Indonesia.

Manajemen Acset menyebut, proyek Japek II merupakan salah satu proyek prestisius Acset, yang pada saat bersamaan juga merupakan bentuk nyata dari kerja sama pihak pemerintah dan swasta dalam program akselerasi pembangunan infrastruktur Indonesia. Japek II juga merupakan nilai kontrak terbesar Acset, dalam skema contractor pre-financing (CPF).

Untuk diketahui, pembangunan Japek II ini menghabiskan dana hingga Rp 16,23 triliun, di mana bagian Waskita dan Acset tercatat sebesar Rp 13,5 triliun. Artinya, bagian Acset dari porsi proyek yang sebesar 49% adalah Rp 6,61 triliun.

Sementara itu, Corporate Communication & Community Development Group Head PT Jasa Marga Tbk Dwimawan Heru mengatakan, pihaknya belum bisa mengungkapkan, kapan pelunasan sisa pembayaran 5 %, sebesar Rp 1,11 triliun, kepada Acset akan dilunasi.

(Baca: Masih Perbaikan, Tarif Tol Layang Japek Ditetapkan Tengah Februari )

Reporter: Muchammad Egi Fadliansyah

Anda Belum Menyetujui Syarat & Ketentuan
Email sudah ada dalam sistem kami, silakan coba dengan email yang lainnya.
Alamat email Anda telah terdaftar
Terimakasih Anda Telah Subscribe Newsletter KATADATA
Maaf Telah terjadi kesalahan pada sistem kami. Silahkan coba beberapa saat lagi
Silahkan mengisi alamat email
Silahkan mengisi alamat email dengan benar
Masukkan kode pengaman dengan benar
Silahkan mengisi captcha

Video Pilihan