Harga Batu Bara Mendekati US$ 130 per Ton, Negara Asia Kerek Impor

Happy Fajrian
31 Mei 2023, 11:59
harga batu bara
ANTARA FOTO/Nova Wahyudi/nym.
Sebuah kapal tongkang pengangkut batu bara melintas di Sungai Musi, Palembang, Sumatera Selatan, Jumat (24/2/2023).

Koreksi harga batu bara berlanjut. Kini harga mineral hitam yang dianggap sebagai pencemar berat tersebut semakin mendekati US$ 130 per ton. Seiring turunnya harga, beberapa negara di kawasan Asia, terutama Cina dan India, meningkatkan pembeliannya untuk pembangkitan listrik.

Harga batu bara ICE Newcastle Australia diperdagangkan di level US$ 132,6 per ton untuk kontrak Juli. Harga tersebut turun US4 4,55 atau 3,32% dibandingkan posisi sebelumnya. Sedangkan untuk kontrak Juni diperdagangkan di level US$ 135,10, turun US$ 5,55 atau 3,95%.

Advertisement

Impor batu bara termal lintas laut di Asia melonjak ke rekor tertinggi di bulan Mei karena harga yang lebih murah menggoda pembeli di negara berkembang di kawasan ini.

Sebanyak 78,38 juta ton batu bara yang akan digunakan untuk pembangkit listrik kemungkinan akan diturunkan di seluruh Asia pada bulan Mei, menurut data yang dikumpulkan oleh analis komoditas Kpler.

Ini adalah yang terbanyak dalam data Kpler sejak Januari 2017, sementara data Refinitiv juga menunjukkan rekor impor pada bulan Mei dalam rentang data hingga Januari 2015.

Meningkatnya impor batu bara termal terjadi karena harga batu bara lintas laut yang terus menurun, dengan dua kelas yang lebih populer merosot ke posisi terendah 16 bulan dalam sepekan hingga 26 Mei.

Bahkan Batu bara Australia di Pelabuhan Newcastle dengan nilai energi 5.500 kilokalori per kg (kkal/kg), sebagaimana dinilai oleh lembaga pelaporan harga Argus, pekan lalu berakhir di level US$ 96,54 per ton, pertama kali sejak Desember 2021 turun di bawah tingkat US$ 100.

Batu bara Indonesia dengan nilai energi 4.200 kkal/kg merosot ke US$ 65,28 per ton, terendah sejak Januari 2022 dan hanya setengah dari puncak harga US$ 120,86 yang dicapai pada Maret tahun lalu setelah invasi Rusia ke Ukraina.

Kedua grade ini populer di Cina dan India, dua importir batu bara terbesar dunia, serta di negara berkembang Asia lainnya seperti Vietnam, Thailand, dan Malaysia.

Impor batu bara termal Cina tetap pada tingkat yang tinggi di bulan Mei, dengan Kpler memperkirakan kedatangan sebesar 28,24 juta ton, sedikit di bawah 28,42 juta di bulan April dan 28,40 juta di bulan Maret.

Perlu dicatat bahwa tiga bulan terakhir adalah yang terkuat dalam data Kpler sejak Januari 2017, dengan impor Mei 137% lebih tinggi dari bulan yang sama di tahun 2022.

Halaman:
Berita Katadata.co.id di WhatsApp Anda

Dapatkan akses cepat ke berita terkini dan data berharga dari WhatsApp Channel Katadata.co.id

Ikuti kami

Artikel Terkait

Video Pilihan
Loading...
Advertisement