200 Rumah Rampung, KemenPUPR Relokasi Warga Zona Merah Gempa Cianjur

Nadya Zahira
10 Maret 2023, 10:10
Rumah untuk warga korban gempa
ANTARA FOTO/Muhammad Izfaldi/Lmo/tom.
Pekerja menyelesaikan pembangunan rumah bersubsidi di Kelurahan Bentiring, Kecamatan Muara Bangka Hulu, Kota Bengkulu, Provinsi Bengkulu, Kamis (23/02/2023).

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat atau PUPR melalui Direktorat Jenderal Perumahan telah menyelesaikan 200 unit  rumah untuk korban gempa di Cianjur, Jawa Barat yang terjadi akhir 2022 lalu. Rumah tersebut merupakan bagian dari pembangunan Hunian Tetap atau Huntap Tahap I yang dibangun di atas lahan seluas 2,4 hektar di Desa Sirnagalih, Kecamatan Cilaku. 

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono mengatakan, Kementerian PUPR melaksanakan pembangunan Huntap Relokasi Tahap I sesuai dengan lahan yang disediakan Pemerintah Kabupaten Cianjur. Rumah yang dibangun dengan teknologi Rumah Instan Sederhana Sehat atau RISHA akan digunakan untuk  masyarakat terdampak yang tinggal di kawasan zona merah sesar Cugenang.

“Warga ini semula tinggal di zona sabuk merah dengan tingkat kerentanan tinggi terhadap gempa dan gerakan tanah/ longsor. Sangat berbahaya jika tetap tinggal di zona merah,” ujar Basuki, melalui siaran pers, Jumat (10/3).

Sementara itu, Direktur Jenderal Perumahan Kementerian PUPR Iwan Suprijanto mengatakan pembangunan Huntap merupakan reaksi cepat atas musibah yang menimpa warga Cianjur. Pasalnya, masyarakat yang terdampak bencana gempa bumi di Cianjur segera membutuhkan tempat tinggal yang layak. Terlebih, banyak rumah yang mengalami kerusakan dengan kategori rusak berat, terutama yang berada di zona merah sesar Cugenang. 

Iwan mengatakan setelah bencana kementerian langsung melakukan pendataan bekerjasama dengan pemerintah daerah. Setelah pendataan selanjutnya rumah masyarakat yang rusak dan berada di jalur sesar Cugenang, akan menjadi zona merah dan tidak boleh dibangun hunian kembali.

Kawasan Relokasi Huntap Tahap I yang diberi nama Bumi Sirnagalih Damai tersebut spesifikasi bangunannya menggunakan struktur rumah tahan gempa RISHA. Rumah dilengkapi dengan dinding bata ringan, serta plesteran aci. Selain itu, rangka atap bangunan menggunakan baja ringan dan penutup atap galvalum. 

Halaman:
Reporter: Nadya Zahira

Cek juga data ini

Berita Katadata.co.id di WhatsApp Anda

Dapatkan akses cepat ke berita terkini dan data berharga dari WhatsApp Channel Katadata.co.id

Ikuti kami

Artikel Terkait

Video Pilihan
Loading...