Alasan JNE Kubur Beras Bansos di Depan Gudangnya

Andi M. Arief
4 Agustus 2022, 19:33
 Aktifitas Kegiatan Raskin BULOG. Operasional Pergudangan, Perawatan, dan Penyaluran Raskin di Gudang Beras Bulog Kelapa Gading, Jakarta, Selasa, (30/09/2014). Setiap gudang Bulog dapat menampung 3500 Ton karung beras dengan total gudang sebanyak 60 buah
ARIEF KAMALUDIN | KATADATA
Aktifitas Kegiatan Raskin BULOG. Operasional Pergudangan, Perawatan, dan Penyaluran Raskin di Gudang Beras Bulog Kelapa Gading, Jakarta, Selasa, (30/09/2014). Setiap gudang Bulog dapat menampung 3500 Ton karung beras dengan total gudang sebanyak 60 buah khusus penyimpanan beras.

PT Tiki Jalur Nugraha Ekakurir atau JNE mengungkapkan alasan penguburan beras sebanyak 3,4 ton di depan salah satu gudang perseroan di Depok. JNE menyatakan bahwa sebelumnya perusahaan telah mengganti beras bantuan sosial tersebut karena rusak sebelum disalurkan ke masyarakat.

Kuasa Hukum JNE, Hotman Paris, mengatakan bahwa beras tersebut sebelumnya merupakan bagian dari program Bantuan Presiden atau Banpres untuk kawasan Depok. JNE bertugas untuk mengirimkan sebanyak 6.199 ton kepada 247.997 keluarga penerima manfaat pada Mei-Juni 2020.

Perusahaan jasa logistik itu tergabung dalam program Banpres sebagai salah satu subkontraktor PT Storesend Elogistics Indonesia (SSI). Adapun, SSI merupakan mitra resmi Kementerian Sosial dalam program Banpres 2020. JNE resmi menandatangani kontrak sebagai subkontraktor tersebut pada 30 April 2020.

"JNE hanya ditugaskan mengantarkan beras Banpres setelah Perum Bulog mengirimkan beras tersebut ke salah satu gudang JNE di Depok. Bulog mengirimkan beras tersebut dalam tiga ukuran, yakni 5 kilogram (Kg), 20 Kg, dan 25 Kg," kata Hotman  dalam konferensi pers, Jakarta (4/8).

JNE menyatakan telah menerima beras yang dikirimkan oleh Bulog dalam kondisi yang baik. Namun demikian, beras sebanyak 3,4 ton atau 0,05% dari total volume beras yang diterima JNE dari Bulog rusak karena basah oleh air hujan.

Setelah kualitas beras turun karena basah, JNE segera memesan beras tambahan kepada Bulog untuk menggantikan beras yang rusak tersebut. Hal ini dilakukan agar kesalahan operasional JNE tidak menimbulkan biaya tambahan bagi negara dan menuruti perjanjian dalam kontrak dengan SSI.

Oleh karena itu, upah yang diberikan SSI kepada JNE dipotong untuk menggantikan biaya pembelian beras baru tersebut atau senilai Rp 37 juta. Sementara itu, beras yang rusak karena basah tersebut disimpan di dalam gudan JNE Depok per Mei 2020.

Halaman:
Reporter: Andi M. Arief

Cek juga data ini

Berita Katadata.co.id di WhatsApp Anda

Dapatkan akses cepat ke berita terkini dan data berharga dari WhatsApp Channel Katadata.co.id

Ikuti kami

Artikel Terkait

Video Pilihan
Loading...