Empat Bahaya Akses Situs Streaming Film Ilegal IndoXXI hingga Lk21

Streaming film diminati selama pandemi corona. Namun, Ahli IT ungkap empat bahaya mengakses situs ilegal seperti IndoXXI hingga Lk21.
Image title
Oleh Cindy Mutia Annur
8 Juni 2020, 14:14
Empat Bahaya Akses Situs Streaming Film Ilegal IndoXXI hingga Lk21
Katadata
Ilustrasi tampilan platform situs streaming film ilegal IndoXXI

Pantau Data dan Informasi terbaru Covid-19 di Indonesia pada microsite Katadata ini.

Menonton film menjadi alternatif bagi hiburan selama di rumah di tengah pandemi corona. Namun, ahli informasi dan teknologi (IT) mengingatkan bahwa ada empat bahaya mengakses situs streaming film ilegal seperti IndoXXI atau Lk21.

Pertama, biasanya situs streaming film ataupun musik ilegal diwarnai pop-up iklan, sebagai ladang pendapatan bagi pengelola platform. Pop up ini bisa saja mengandung malware atau virus.

"Di setiap tindakan klik di situs streaming film atau musik ilegal, pasti ada pop-up iklan yang kemungkinan memuat malware," ujar Peneliti Keamanan Siber Communication Information System Security Research Center (CISSReC) Pratama Persadha kepada Katadata.co.id, Senin (8/6).

Kedua, pengambilan data. "Cukup berbahaya bila situs web itu melakukan grabbing data tanpa informasi sama sekali, sangat berbahaya. Apalagi bila web itu juga langsung menularkan malware," ujar dia.

(Baca: Menyoal Pidana pada Situs Streaming IndoXXI dan LK21)

Ia mencontohkan, situs web yang menayangkan data kasus positif virus corona di seluruh dunia, John Hopkins sempat mengandung malware di awal kehadirannya. Bahkan, peretas (hacker) mencuri data pengguna.

Di satu sisi, beberapa situs web streming ilegal juga mewajibkan para pengunjungnya untuk mengunduh perangkat lunak (software) seperti aplikasi, untuk bisa menonton film atau mendengarkan musik. Software inilah yang biasanya mengandung malware.

"Saat malware masuk ke ponsel ataupun PC, peretas bisa merekam dan mengumpulkan kegiatan komputasi kita," ujar Pratama. Informasi yang dikumpulkan termasuk data keuangan seperti internet banking, media sosial dan email pengguna, sehingga username, password dan kartu kreditnya bisa diketahui.

(Baca: Diincar Kominfo, Begini Cara IndoXXI dan LK21 Raup Untung Puluhan Juta)

Khusus untuk streaming musik ilegal, biasanya disediakan fitur unduh (download). "Ini meningkatkan kerentanan ponsel disusupi malware," ujar Pratama.

Spesialis Keamanan Teknologi Vaksincom Alfons Tanujaya sepakat bawa mengunduh film maupun musik di situs streaming ilegal kemungkinan besar memuat malware, rootkit atau trojan. Alasan ketika layanan ini berbahaya, karena melanggar hukum.

Terakhir, banyaknya iklan yang melanggar aturan seperti judi, pornografi dan sejenisnya di situs streaming film ilegal. Banyak juga pengiklan yang memanfaatkan situs ilegal untuk menanamkan malware ke perangkat korban.

Alfons sempat menyampaikan bahwa situs IndoXXI bisa diakses hingga 1 juta pengunjung dalam sehari. Apabila 1 pengunjung dihargai Rp 10 oleh pengiklan, maka perusahaan mendapatkan Rp 10 juta per hari.

Dalam sebulan, mereka bisa meraup hingga Rp 30 juta. (Baca: Lawan IndoXXI hingga Lk21, Gojek Punya Tiga Strategi Lewat GoPlay)

Alfons mencontohkan, bahaya terparah yang mungkin terjadi jika mengakses situs streaming film ilegal yakni ransomware ke komputer korban. Sebab, data-data terenkripsi bisa dicuri.

Umumnya pengguna tidak menyadari bahwa mereka telah mengunduh Potentially Unwanted Application (PUA) atau program yang mengandung malware atau virus dari situs streaming film ilegal. Misalnya, pengguna menekan tombol setuju pada pop-up yang muncul saat akan mengunduh film, secara tidak langsung PUA terunduh.

(Baca: Muncul Pengganti IndoXXI, Asosiasi Film: Industri Rugi Miliaran Rupiah)

Reporter: Cindy Mutia Annur

Katadata bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 2005 2020 55). Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik di sini untuk info lebih lengkapnya.

Video Pilihan

Artikel Terkait