BUMN Ekspor Kopi ke Mesir, Menteri Erick Ungkit Peran Pemda dan Swasta

PT PPI mengekspor ribuan ton kopi ke Mesir. Menteri BUMN Erick Thohir mengungkit soal pentingnya keterlibatan pemda hingga swasta dalam membangun ekosistem Indonesia.
Desy Setyowati
30 Januari 2022, 14:02
bumn, erick thohir, menteri bumn, ekspor kopi, kopi, ekspor, mesir
Katadata/Desy Setyowati
Menteri BUMN Erick Thohir dalam acara kick off dan launching PMO Kopi Nusantara, serta pelepasan ekspor PT PPI dikutip dari siaran virtual, Minggu (30/1)

PT Perusahaan Perdagangan Indonesia (PPI) mengekspor kopi ke Mesir. Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir mengatakan, ini perlu didukung oleh swasta, kementerian lain hingga pemerintah daerah (pemda).

Dengan begitu, tercipta ekosistem Indonesia. “Bukan ekosistem Cina atau Amerika Serikat (AS),” kata Erick dalam acara kick off dan launching PMO Kopi Nusantara, serta pelepasan ekspor PT PPI dikutip dari siaran virtual, Minggu (30/1).

Dalam keterangan pers pekan lalu, PT PPI mendapatkan kontrak jual beli ekspor kopi ke Mesir 3.000 ton untuk periode Januari - Desember 2022. Kerja sama ini dinilai dapat memperluas akses pasar produk Indonesia lainnya menuju Afrika, Eropa, dan Timur Tengah.

PT PPI merupakan bagian dari ID Food. Ini terdiri dari PT PPI, PT Sang Hyang Seri, PT Perikanan Indonesia, PT Berdikari, PT Garam dan PT Rajawali Nusantara Indonesia (RNI) sebagai induk Holding BUMN Pangan.

Advertisement

Pada ekspor perdana awal tahun ini, PT PPI melepas enam kontainer kopi ke Mesir. “Saya senang, sekarang berkembang di kopi,” kata Erick. Akan tetapi, kemampuan BUMN terbatas.

Sedangkan 96% kopi diproduksi oleh petani. “Berbeda dengan sawit yang lebih banyak swasta. Oleh karena itu, BUMN tidak bisa jika tak didukung oleh pemda,” kata dia.

Selain itu, menurutnya perlu dukungan kementerian lain dan perusahaan swasta. Sebab, petani kopi menghadapi sejumlah tantangan seperti modal dan waktu pengeringan.

Dengan kerja sama itu, ekosistem Indonesia dapat terbentuk. “Nanti kita gabung misalnya, ke Mesir. Toh tidak perlu merek, yang penting dibayar. Paling nanti minta tetap ditulis kopi Lampung, Jawa, dan lainnya,” ujar dia.

Duta Besar Indonesia untuk Mesir Lutfi Rauf menambahkan, pasar kopi di Mesir potensial. Konsumsi kopi Nusantara di Mesir juga diperkirakan lebih dari 65 ribu metrik ton tahun ini.

“Ini potensi yang sangat besar. Kita bersaing dengan Vietnam, Brasil, dan Kolombia,” kata Lutfi yang mengikuti acara secara virtual. “Tantangannya yakni bagaimana menjaga kualitas, harga bersaing, dan mempromosikannya.”

Selain ekspor, acara itu sekaligus meluncurkan project management office (PMO) kopi nusantara. Proyek percontohan ini bakal digelar di enam lokasi yakni Lampung, masing-masing dua tempat di Jawa Timur dan Jawa Barat, serta Sumatera Utara.

Ketua PMO Kopi Nusantara Dwi Sutoro mengatakan, proyek itu menetapkan tiga target, sebagai berikut:

  1. Memperbaiki ekosistem supplychain bisnis kopi di Indonesia
  2. Meningkatkan kesejahteraan petani, salah satunya lewat pendampingan
  3. Membangun digital platform

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait