Pakar IT Ungkap 6 Sebab Penonton Video Pornografi Diincar Hacker

Penonton konten pornografi yang diretas melonjak dua kali lipat pada 2019. Pakar IT ungkap enam sebab penikmat video pornografi diincar peretas.
Image title
19 Juni 2020, 08:00
Pakar IT Ungkap 6 Sebab Penonton Konten Pornografi Diincar Hacker
123RF.com/rawpixel
Ilustrasi keamanan internet

Penelitian perusahaan keamanan siber, Kaspersky menunjukkan, ada 42.973 penonton konten pornografi yang ponsel atau komputernya diretas sepanjang tahun lalu. Pakat informasi dan teknologi (IT) mengungkapkan, ada enam sebab penikmat video ini rentan diserang penjahat siber.

Pertama, peretas (hacker) biasanya menyematkan virus atau malware di situs web atau aplikasi ilegal. Kebanyakan video yang memuat pornografi diakses di platform tidak resmi.

Itu karena aplikasi atau platform resmi rutin dipantau oleh pengembang. Oleh karena itu, mayoritas hacker mengincar situs web atau aplikasi ilegal.

“Video pornografi merupakan konten bajakan yang mudah disusupi malware, karena memang terlarang dan ilegal,” kata Spesialis Keamanan Teknologi Vaksincom Alfons Tanujaya kepada Katadata.co.id, Kamis (18/6).

Advertisement

Untuk menghindari kejahatan siber, ia mengimbau pengguna internet tidak mengunduh aplikasi di luar toko resmi seperti Google Play Store atau App Store. Lalu, mengunduh aplikasi antivirus, serta menghargai hak cipta intelektual.

(Baca: Empat Bahaya Akses Situs Streaming Film Ilegal IndoXXI hingga Lk21)

Kedua, umumnya pengguna internet yang mencoba untuk mengakses platform penyedia konten pornografi tidak memahami risiko kejahatan siber. Mereka biasanya mudah diarahkan ke berbagai situs web, yang kemungkinan memuat malware.

Ketiga, video pornografi yang ditonton pun bisa jadi mengandung malware atau virus. “Umumnya, warganet tertarik dengan berbagai tumbnail dan pop up iklan seronok, sehingga mengeklik,” ujar Peneliti keamanan siber dari Communication Information System Security Research Center (CISSReC) Pratama Persadha.

Keempat, ada juga yang mengakses konten pornografi melalui media sosial, seperti Twitter. Pengguna seperti ini biasanya memahami bahwa situs web atau aplikasi tertentu berisiko mengandung malware atau virus.

“Namun Twitter juga tidak sepenuhnya aman, karena pelaku pandai menyebarkan link berbahaya bersama konten pornografi,” katanya. (Baca: Hasil Investigasi Ungkap 86% Serangan Siber Terkait Pencurian Uang)

Peneliti Keamanan Siber dari Indonesia ICT Institute Heru Sutadi menambahkan, peretas dapat mencuri data-data penting pengguna. “Juga semakin marak pemerasan. Mereka mengancam, jika tidak mengirim uang, maka foto akan disebar,” katanya.

Kabar buruknya, data Kaspersky menunjukkan bahwa penonton video pornografi yang diretas melonjak dua kali lipat pada 2019. Jumlahnya naik dari 16.699 pengguna pada 2018, menjadi 42.973 tahun lalu.

Alasan kelima penonton video pornografi diincar peretas, yakni karena ada keinginan untuk menjaga konten itu tetap bersifat pribadi. Maka, para penontonnya rentan untuk diancam atau diserang secara digital.

(Baca: Cara Tokopedia, Lazada, Bhinneka dan Bukalapak Cegah Kebocoran Data)

Keenam, peretas menonjolkan iklan yang mengandung malware di situs web atau aplikasi yang memuat konten pornografi. Iklan ini teridentifikasi sebagai AdWare.AndroidOS.Agent.f.

Peneliti keamanan di Kaspersky Dmitry Galov mengimbau pengguna untuk memperhatikan keaslian situs web. Caranya, dengan memeriksa ulang format URL atau ejaan nama perusahaan, lalu mencari ulasan yang tampak mencurigakan.

Tidak mengunduh perangkat lunak bajakan dan konten ilegal lainnya. Memblokir instalasi program dari sumber yang tidak dikenal pada pengaturan ponsel. Terakhir, menggunakan solusi keamanan.

(Baca: Mengapa E-commerce jadi Sasaran Empuk Pembobolan Data?)

Reporter: Cindy Mutia Annur
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait