Enggan Bergantung pada GPS AS, Tiongkok Akan Luncurkan Satelit Beidou

Jaringan Beidou akan menjadi pesaing GPS AS. Dengan teknologi ini, ketergantungan banyak negara terhadap Tiongkok meningkat.
Desy Setyowati
22 Juni 2020, 14:28
Enggan Bergantung pada GPS AS, Tiongkok Akan Luncurkan Satelit Beidou
ANTARA FOTO/REUTERS/Kevin Lamarque/File Foto
Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump, Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo, penasehat keamanan nasional AS John Bolton dan Presiden Tiongkok Xi Jinping menghadiri jamuan makan malam setelah ktt pemimpin negara G20 di Buenos Aires, Argentina, Sabtu (1/12).

Tiongkok serius mengembangkan teknologi agar tidak ketergantungan dengan Amerika Serikat (AS). Pemerintah Negeri Panda pun bersiap meluncurkan satelit terakhir, yang akan mendukung Beidou, pesaing Global Positioning System (GPS) milik AS.

Beidou merupakan jaringan navigasi yang dikembangkan Tiongkok sejak 2000. Saat itu, satelit pertama Beidou digunakan untuk warga Negeri Tirai Bambu.

Pemerintah lantas meluncurkan satelit generasi kedua pada 2012, yang mencakup Asia Pasifik. Satelit terakhir yang akan diluncurkan, bakal memiliki cakupan global.

“Tiongkok akan meluncurkan satelit terakhir minggu ini, tetapi ditunda karena masalah teknis,” demikian dikutip dari situs resmi Beidou, dilansir dari CNBC Internasional, Senin (22/6). (Baca: Perusahaan Tiongkok Didepak dari Bursa AS, Ini Efeknya ke Wall Street)

Advertisement

Jaringan navigasi Beidou terdiri dari 30 satelit. "Militer (Tiongkok) sekarang memiliki sistem yang dapat digunakan secara independen dari sistem GPS AS," Direktur Australian Centre for Space Engineering Research Andrew Dempster kepada CNBC.

Ia menilai, persiapan Tiongkok untuk meluncurkan satelit terakhir Beidoua merupakan perkembangan yang signifikan. Ini juga akan memastikan sistem militer Tiongkok tetap online, jika terjadi konflik dengan AS.

Selain itu, “ini juga bagian dari upaya Beijing untuk meningkatkan pengaruh teknologinya di luar negeri,” demikian kata para ahli kepada CNBC.

“Dampak yang paling mendalam yakni sekarang menjadi independen. Tiongkok kini memiliki sistem yang tangguh dan dapat digunakan pada saat konflik,” Profesor hukum ruang angkasa dan kebijakan di Northumbria University di Inggris, Christopher Newman.

Ia menilai, jaringan Beidou merupakan simbol ambisi besar Tiongkok dalam hal kebijakan luar negeri. “Mereka mengambil pandangan yang jauh lebih global," kata dia.

(Baca: Tiongkok Bakal Fokus dengan Ekonomi Domestik untuk Kurangi Pengaruh AS)

Gagasan pembuatan Beidou lahir pada akhir 1990-an. Newman mengatakan, Beidou terkait dengan China Belt and Road Initiative, sebuah proyek infrastruktur bernilai besar. Ini juga menjadi bagian dari rencana kebijakan luar negeri yang menghubungkan beberapa benua melalui jalur kereta api, jalan dan rute pengiriman.

Sebagai bagian dari itu, banyak negara telah meminjam uang dalam jumlah besar dari Tiongkok. Newman menilai, langkah menunjukkan peningkatan ketergantungan banyak negara pada Negeri Panda.

“Bayangkan, jika diperluas dengan ketergantungan teknis dan terkait GPS. Itu bakal meningkatkan pengaruh Tiongkok di seluruh dunia, "kata Newman.

Negara-negara seperti Thailand dan Pakistan juga sudah menggunakan sistem Beidou untuk berbagai kegunaan. “Lebih dari setengah negara di dunia menggunakan jaringan, kata Kepala desainer Beidou Yang Changfeng, dikutip dari media yang didukung negara, Xinhua.

(Baca: Pasokan Chip Dihambat AS, Huawei Cari Alternatif Pemasok )

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait