Investor Singapura dan Telkom Suntik Startup Bandung Evermos Rp 426 M

Evermos disuntik Rp 426 miliar oleh investor asal Singapura, serta anak usaha Telkom dan Telkomsel. Transaksi startup asal Bandung ini tumbuh lebih dari 60 kali lipat.
Desy Setyowati
22 September 2021, 15:49
pendanaan, startup, evermos, telkom, telkomsel
Evermos
Para pendiri Evermos yakni President dan Co-Founder Arip Tirta, Co-Founder Ghufron Mustaqim, CEO dan Co-Founder Iqbal Muslimin, serta Co-Founder Ilham Taufiq

Investor yang berbasis di Singapura, UOB Venture Management melalui Asia Impact Investment Fund II memimpin pendanaan seri B startup asal Bandung Evermos US$ 30 juta atau sekitar Rp 426 miliar. IFC, MDI Ventures, Telkomsel Mitra Innovation (TMI), dan Future Shape berpartisipasi dalam investasi ini.

MDI Ventures merupakan anak usaha Telkom. Sedangkan Telkomsel Mitra Innovation (TMI) ialah anak usaha Telkomsel.

Investor terdahulu yakni Jungle Ventures dan Shunwei Capital, juga berpartisipasi dalam putaran pendanaan seri B tersebut. Evermos mengklaim, penggalangan investasi kali ini melebihi permintaan (oversubscribed).

Evermos adalah startup yang bergerak di bidang social commerce. Berdasarkan laporan McKinsey, social commerce adalah platform yang memfasilitasi jual-beli produk melalui media sosial. Sedangkan e-commerce memfasilitasi transaksi, termasuk pembayaran dan pengiriman.

Startup asal Bandung itu didirikan oleh Ghufron Mustaqim, Iqbal Muslimin, Ilham Taufiq, dan Arip Tirta pada November 2018. Evermos menyediakan platform bagi para pengecer atau reseller untuk menjual produk melalui WhatsApp atau media sosial lain.

Evermos membantu para reseller dalam mengelola inventori, logistik, customer support dan teknologi.

Co-Founder sekaligus Deputy CEO Evermos Ghufron Mustaqim menyampaikan, dana segar yang diperoleh akan digunakan untuk memperkuat tim kepemimpinan dan pertumbuhan bisnis. Selain itu, ekspansi secara geografis dan mengembangkan teknologi.

Saat ini, Evermos menggaet lebih dari 100 ribu reseller aktif di 500 kota tingkat (tier) dua dan tiga. Startup asal Bandung ini juga bermitra dengan 500 lebih merek atau brand, yang 90% di antaranya Usaha Kecil dan Menengah (UKM) lokal yang diseleksi.

Platform Evermos menyediakan berbagai produk gaya hidup, termasuk busana muslim, kesehatan dan kecantikan, serta makanan dan minuman halal.

Co-founder sekaligus President Evermos Arip Tirta mengatakan, visi perusahaan yakni memberdayakan satu juta pengusaha mikro dalam lima tahun ke depan. “Salah satu faktor utama yang memengaruhi cara kami menjalankan bisnis yaitu mengukur keberlanjutan dan dampak sosial dari platform,” katanya dalam siaran pers, Rabu (22/9).

Evermos mencatatkan nilai transaksi tumbuh lebih dari 60 kali lipat dalam dua tahun terakhir. Startup ini pun mengalokasikan sebagian dari pendapatan untuk peningkatan mitra individu dan UKM di kota tier 2 dan 3 Indonesia.

“Saat ini kami sedang menjalankan program percontohan ‘Desa Evermos’, dengan melibatkan hampir 100 desa di Indonesia untuk bermitra dengan bisnis lokal dan mentransformasi penduduk lokal yang kurang produktif menjadi reseller,” katanya.

Peningkatan transaksi Evermos itu sejalan dengan laporan McKinsey pada 2021 bahwa industri social commerce Indonesia diproyeksikan terus tumbuh hingga mencapai US$ 25 miliar atau sekitar Rp 356 triliun tahun depan.

Pertumbuhan itu dipercepat oleh adanya pandemi Covid-19. Ini karena masyarakat mengandalkan layanan digital guna menghindari penularan virus corona.

Senior Director UOB Venture Management Clarissa Loh mengatakan, ada lebih dari 200 juta penduduk yang tinggal di luar kota tingkat satu di Indonesia. “Ini menjadi peluang besar bagi Evermos karena potensi permintaan konsumen yang tinggi,” ujar dia.

Ia menilai, konsep social commerce yang ditawarkan oleh Evermos dapat menjembatani kesenjangan akses belanja online di Indonesia. Selain itu, memberdayakan produk lokal dan menciptakan sumber pendapatan bagi masyarakat menengah ke bawah yang belum bisa menikmati layanan perbankan.

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait