Gojek – Tokopedia Simpan 2 Jenis Data saat Integrasi ke PeduliLindungi

Fitur pada aplikasi PeduliLindungi akan terintegrasi dengan Gojek dan Tokopedia bulan depan. Kedua startup jumbo ini menyampaikan, ada data pengguna yang dikumpulkan dan disimpan.
Desy Setyowati
29 September 2021, 09:30
kemenkes, pedulilindungi, gojek, tokopedia, grab
Katadata
Logo Gojek dan Tokopedia

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) akan menghadirkan fitur pada aplikasi PeduliLindungi di beberapa aplikasi mulai bulan depan. Gojek dan Tokopedia menyampaikan, ada data pengguna yang dikumpulkan dan disimpan.

VP of Corporate Communications Gojek Audrey P Petriny menyampaikan, fitur PeduliLindungi akan hadir di aplikasi Gojek, Tokopedia, dan GoPartner. “Ini merupakan upaya GoTo mendukung pemerintah dalam penanganan Covid-19,” kata dia kepada Katadata.co.id, Selasa malam (28/9).

Melalui kolaborasi tersebut, masyarakat akan dapat melakukan check-in dan check-out setiap berkunjung ke tempat umum lewat fitur PeduliLindungi yang ada di aplikasi Gojek, Tokopedia, dan GoPartner mulai bulan depan.

Namun, Gojek, Tokopedia, dan GoPartner masih menguji coba integrasi dengan fitur PeduliLindungi untuk sebagian pengguna.

Cara check-in PeduliLindungi menggunakan aplikasi Gojek yakni:

  • Klik tombol ‘check-in’ atau banner PeduliLindungi di halaman utama aplikasi
  • Aktifkan lokasi
  • Mengisi data berupa nama lengkap dan Kartu Tanda Penduduk (KTP)
  • Baca syarat dan ketentuan, lalu tandai setuju untuk lanjut
  • Aktifkan kamera dan pindai kode Kode Quick Response (QR Code) sebelum memasuki tempat umum
  • Tunjukkan hasil kode pindai QR ke penjaga pintu masuk

Sedangkan cara check-out PeduliLindungi dari aplikasi Gojek yaitu:

  • Klik tombol ‘check-out’ atau banner PeduliLindungi di halaman utama aplikasi
  • Aktifkan kamera dan pindai kode check-out QR setelah memasuki tempat umum menggunakan aplikasi Gojek

Audrey mengatakan, proses verifikasi dan pengelolaan sistem PeduliLindungi sepenuhnya dilakukan oleh Kemenkes. “GoTo selalu berkoordinasi dengan kementerian terkait sistem aplikasi PeduliLindungi termasuk perihal keamanan data pribadi,” katanya.

Berdasarkan laman resmi, fitur PeduliLindungi yang ada di aplikasi Gojek dan Tokopedia, tidak menyimpan data pribadi. Ini hanya meneruskan data pengguna ke sistem PeduliLindungi dan Direktorat Jenderal Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Dukcapil) untuk melakukan validasi Nomor Induk Kependudukan (NIK).

“Data pribadi dikirimkan langsung secara aman ke PeduliLindungi dengan standar industri terkait keamanan transmisi data,” demikian dikutip dari laman Gojek.

Sedangkan data yang dikumpulkan dan disimpan oleh Gojek dan Tokopedia hanya berupa token terenkripsi. Ini pun dari data pengguna yang sudah melakukan validasi NIK.

“Token terenkripsi itu secara desain tidak dapat digunakan oleh Gojek dan Tokopedia untuk mengidentifikasi pengguna secara individu,” demikian dikutip.

Data itu tidak disimpan di server Gojek dan Tokopedia. Kedua aplikasi juga tidak menyimpan data lokasi saat check-in dan check-out ataupun meneruskannya ke sistem lain.

Gojek dan Tokopedia juga mengumpulkan data jumlah pengunjung secara agregat untuk keperluan pemeliharaan dan pengembangan sistem. “Agregasi tidak dilakukan dalam level individu, kelompok, maupun lokasi,” demikian dikutip.

Selain Gojek dan Tokopedia, Kemenkes menggaet Grab, Traveloka, Dana, Cinema XXI, LinkAja, Tiket.com, JAKI untuk mengintegrasikan fitur PeduliLindungi. Chief Digital Transformation Office Kemenkes Setiaji menyampaikan, ini bertujuan mempermudah masyarakat.

“Itu akan diluncurkan Oktober. Ada proses sehingga kami memerlukan beberapa model untuk bisa diakses setiap orang,” kata Setiaji dalam keterangan tertulis, Senin (27/9).

Kemenkes mencatat, PeduliLindungi diakses hampir sembilan juta orang. Aplikasi ini sudah diunduh 48 juta kali. Selain itu, rata-rata digunakan 55 juta kali per bulan.

Pemerintah menggunakan PeduliLindungi untuk memindai status Covid-19 pengunjung area publik. Sejauh ini, ada 5.241 orang positif virus corona atau melakukan kontak erat, yang mengunjungi area publik.

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait