Startup Lemonilo Disuntik Rp 516 M oleh Investor Asal India dan Belgia

Desy Setyowati
13 Desember 2021, 17:03
startup, Lemonilo, pendanaan
Lemonilo
Para pendiri Lemonilo

Startup di bidang lifestyle consumer goods Lemonilo meraih pendanaan seri C US$ 36 juta atau sekitar Rp 516 miliar. Investasi ini didapat dari Sofina asal Belgia dan Sequoia Capital India.

“Sebagai perusahaan yang berada dalam tahap pertumbuhan, kami membuktikan bahwa model bisnis kami bekerja efektif di Indonesia,” kata Co-CEO Lemonilo Shinta Nurfauzia dalam keterangan pers, enin (13/12).

Oleh karena itu, Lemonilo berencana menggunakan dana segara tersebut untuk memperkuat distribusi lokal dan penetrasi produk ke luar negeri. Namun, ia tidak memerinci negara mana saja yang akan dibidik.

“Dengan keahlian Sofina dalam bekerja sama dengan perusahaan Fast Moving Consumer Good (FMCG) yang sudah mapan, kami yakin Lemonilo dapat menjadi salah satu wajah baru perusahaan FMCG di Indonesia dan sekitarnya,” ujar dia.

Shinta berharap pendanaan tersebut dapat memperkuat jaringan distribusi perusahaan di seluruh Indonesia. Dengan begitu, produk Lemonilo dapat menjangkau seluruh lapisan masyarakat di Tanah Air.

Langkah itu sejalan dengan misi Lemonilo, yaitu memberikan akses gaya hidup yang lebih sehat kepada masyarakat Indonesia.

Co-CEO Lemonilo Ronald Wijaya menambahkan, perusahaan akan terus berfokus sebagian besar pada pasar inti, sambil terus melakukan inovasi produk-produk baru.

“Kami yakin semakin banyak orang ingin hidup lebih sehat, terutama sejak Covid-19 melanda Indonesia. Oleh karena itu, melalui pendanaan ini, Lemonilo akan terus berfokus pada pasar Indonesia,” ujar dia.

Ia juga memastikan bahwa perusahaan akan terus berinovasi pada produk-produk baru yang sesuai dengan nilai yang dianut, yaitu tanpa pengawet, penguat rasa, dan pewarna buatan.

Lemonilo didirikan oleh Shinta Nurfauzia, Ronald Wijaya, dan Johannes Ardiant sebagai Chief of Product and Tech, pada 2016. Startup ini mengusung tiga pilar di setiap produknya yakni enak, praktis, dan terjangkau.

Perusahaan rintisan itu telah meluncurkan lebih dari 40 jenis produk, mulai dari mi instan, camilan hingga bumbu dapur. Semua produk ini dijual di platform digital sendiri dan di lebih dari 200 ribu point of sales (POS) di Indonesia.

Advertisement

Member of the Executive Committee Sofina Maxence Tombeur menilai, Lemonilo adalah pelopor gerakan gaya hidup sehat di Indonesia. Oleh karena itu, perusahaan berinvestasi di Lemonilo untuk menawarkan akses terjangkau ke makanan dan produk sehat di Indonesia dan sekitarnya.

“Investasi ini memiliki kesesuaian strategis yang kuat dengan nilai-nilai Sofina, yaitu berinvestasi di perusahaan yang memiliki tujuan, dan merupakan bukti nyata kami untuk meningkatkan aktivitas investasi Sofina di Indonesia,” katanya.

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait