Hari Bumi 2021: Pentingnya Membangun Pengetahuan Wirausaha Sosial

Wirusaha sosial belum menjadi kegiatan bisnis arus utama.
Image title
Oleh Tim Publikasi Katadata - Tim Publikasi Katadata
23 April 2021, 14:50
Hari Bumi #11
Katadata

Memperingati Hari Bumi, Katadata melaksanakan rangkaian webinar Katadata Earth Day Forum 2021 dengan tema Gotong Royong Jaga Bumi. Sesi terakhir dari rangkaian webinar yang berlangsung pada Jumat (23/4), mengusung tema “Kisah Milenial Membangun Usaha Sosial”.

Diskusi ini dihadiri oleh Direktur Eksekutif Greeneration Indonesia Mohamad Bijaksana dan Co-Founder HeyStartic Agnes Santoso.

Dalam acara tersebut, Mohamad Bijaksana mengatakan, tantangan terbesar dalam upaya mendorong wirausaha sosial ialah membangun pengetahuan. Hal ini dikarenakan wirusaha sosial belum menjadi kegiatan bisnis arus utama.

“Teman-teman yang bergerak di sosial masih belajar bagaimana mengatasi permasalahan sosial dengan pendekatan entrepreneur. Ini perlu makin banyak sesi diskusi. Jadi tantangan pertama itu knowledge (pengetahuan),” ujarnya.

Selain itu, ia melanjutkan, ekosistem wirausaha sosial perlu diperkuat. Salah satunya melalui penegakkan aturan. Sebagai contoh, ketika masyarakat dilarang membuang atau membakar sampah sembarangan maka jasa-jasa yang berhubungan dengan pengelolaan sampah akan berkembang.

“Terakhir, mekanisme pembiayaan. Lembaga keuangan perlu melihat hal ini untuk mendukung usaha-usaha sosial,” katanya.

Greeneration sendiri memiliki lini usaha yang menawarkan produk dan jasa terkait pengelolaan sampah. Selain itu, ada jasa konsultasi dan solusi penanganan banjir. Seperti produk untuk menampung air hujan dan membantu serapan air untuk masuk ke dalam tanah. Ketertarikan akan jasa dan produk ini terus meningkat.

Hanya saja, Mohamad Bijaksana mengakui, kerusakan lingkungan di Indonesia masih lebih cepat ketimbang solusi penanganannya. Namun, dibalik masalah selalu ada kesempatan. Apalagi Indonesia sedang berproses menuju negara maju sehingga akan banyak persoalan sosial yang perlu diatasi.

“Bagi rekan-rekan muda yang mampu mengenali masalah kemudian mempunyai alternatif solusi, ya peluangnya makin besar. Apalagi sekarang ada impact investor (investor berdampak) yang memberikan investasi ke perusahaan yang memberikan dampak sosial dan lingkungan,” katanya.

Senada dengan Mohamad, Agnes menilai kesadaran masyarakat akan isu-isu lingkungan semakin baik. Saat ini produk-produk berbahan daur ulang yang ditawarkan HeyStartic semakin diminati. Hanya saja ada perbedaan sudut pandang di mana pasar Indonesia masih melihat dari sisi tampilan, sedangkan pasar luar negeri melihat dari sisi nilai.

“Prinsipnya kita tidak bisa memaksakan untuk cinta lingkungan. Ini masih proses tapi setidaknya kita bisa masuk dari yang mereka suka,” ujar dia.

Menurut perhitungan Global Impact Investing Network (GIIN), total nilai investasi berdampak pada 2019 mencapai US$ 715 miliar, tumbuh lumayan besar dibanding nilai investasi pada 2018, yakni US$ 502 miliar.

Di Indonesia, potensi investasi berdampak ini juga lumayan besar. Berdasarkan studi yang dilakukan Angel Investment Network Indonesia (ANGIN), setidaknya ada empat sektor yang menjanjikan. Di antaranya sektor pertanian, pengelolaan limbah, investasi berbasis gender (Gender Lens Investment), dan Usaha Mikro Kecil, dan Menengah (UMKM).

Editor: Doddy Rosadi
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait