Tiga Kementerian Baru dalam Kabinet Jokowi Periode Kedua

Pada kabinet Jokowi yang bernama Kabinet Indonesia Maju ini tercatat ada sejumlah kementerian dengan nomenklatur baru.
Dimas Jarot Bayu
Oleh Dimas Jarot Bayu
23 Oktober 2019, 11:00
Presiden Joko Widodo didampingi Wapres Ma'ruf Amin berfoto dengan jajaran menteri Kabinet Indonesia Maju yang baru diperkenalkan di tangga beranda Istana Merdeka, Jakarta, Rabu (23/10/2019).
ANTARA FOTO/Puspa Perwitasari
Presiden Joko Widodo didampingi Wapres Ma'ruf Amin berfoto dengan jajaran menteri Kabinet Indonesia Maju yang baru diperkenalkan di tangga beranda Istana Merdeka, Jakarta, Rabu (23/10/2019).

Presiden Joko Widodo (Jokowi) telah resmi mengumumkan formasi kabinet periode keduanya di Istana Merdeka, Jakarta, Rabu (23/10). Berbeda dengan periode pertama yang disebut Kabinet Kerja, pada kabinet terbaru Jokowi yang bernama Kabinet Indonesia Maju ini tercatat ada sejumlah kementerian dengan nomenklatur baru.

Salah satu kementerian dengan nomenklatur baru, yaitu ada di Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi yang dipimpin oleh Luhut Binsar Panjaitan.

(Baca: Minim Ubah Nomenklatur Menteri, Jokowi Disebut Buat Banyak Badan Baru)

Sebelumnya, kementerian yang dipimpin Luhut hanya bertugas mengkoordinasikan penyelenggaraan pemerintahan di bidang kemaritiman. Dengan adanya nomenklatur baru, kementerian tersebut juga akan bertugas mengkoordinasikan berbagai hal yang berkaitan dengan investasi.

“Dalam rangka mendorong investasi dan realisasi komitmen-komitmen investasi besar berada di tangan beliau (Luhut),” kata Jokowi.

Nomenklatur baru dalam Kabinet Indonesia Maju juga terlihat pada Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif yang dipimpin oleh Wishnutama Kusubandio. Kementerian ini merupakan peleburan dari Kementerian Pariwisata dan Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf) yang ada pada kabinet periode 2014-2019.

Lebih lanjut, nomenklatur baru juga terlihat pada jabatan yang diemban Bambang Brodjonegoro. Bambang ditunjuk Jokowi sebagai Menteri Riset dan Teknologi/Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional.

Jabatan tersebut terhitung baru karena adanya Badan Riset dan Inovasi Nasional yang sebagaimana yang sebelumnya menjadi janji kampanye Jokowi-Ma’ruf Amin ketika Pilpres 2019.

Selain itu, kementerian yang dipegang Bambang tak lagi mengurusi Pendidikan Tinggi sebagaimana pada periode 2014-2019.

(Baca: Kabinet Baru Jokowi Dikabarkan Tetap 34 Menteri, Ada Minimal 11 Wamen)

Adapun, kementerian lainnya masih memiliki nomenklatur yang sama sebagaimana periode lalu. Dalam Kabinet Indonesia Maju tercatat ada 34 kementerian dan 4 lembaga setingkat kementerian.

Berikut susunan Kabinet Indonesia Maju periode 2019-2024 yang disampaikan Jokowi:

A. Kementerian

1. Menteri Koordinator Bidang Polhukam: Mahfud MD

2. Menteri Koordinator Bidang Perekonomian: Airlangga Hartarto

3. Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan: Muhadjir Effendy

4. Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi: Luhut B. Panjaitan

5. Menteri Sekretaris Negara: Pratikno

6. Menteri PPN/Kepala Bappenas: Suharso Monoarfa

7. Menteri Dalam Negeri: Tito Karnavian

8. Menteri Luar Negeri: Retno LP Marsudi

9. Menteri Pertahanan: Prabowo Subianto

10. Menteri Hukum dan HAM: Yasonna Laoly

11. Menteri Kominfo: Johnny G. Plate

12. Menteri PAN-RB: Tjahjo Kumolo

13. Menteri Keuangan: Sri Mulyani

14. Menteri BUMN: Erick Thohir

15. Menteri Perindustrian: Agus Gumiwang Kartasasmita

16. Menteri Perdagangan: Agus Suparmanto

17. Menteri Pertanian: Syahrul Yasin Limpo

18. Menteri Koperasi dan UKM: Teten Masduki

19. Menteri Riset dan Teknologi/Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional: Bambang Brodjonegoro

20. Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif: Wishnutama Kusubandio

21. Menteri Tenaga Kerja: Ida Fauziyah

22. Menteri ESDM: Arifin Tasrif

23. Menteri PUPR: Basuki Hadimuljono

24. Menteri ATR/Kepala BPN: Sofyan Djalil

25. Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan: Siti Nurbaya Bakar

26. Menteri Perhubungan: Budi Karya Sumadi

27. Menteri Kelautan dan Perikanan: Edhy Prabowo

28. Menteri Desa dan PDTT: Abdul Halim Iskandar

29. Menteri Kesehatan: Terawan Agus Putranto

30. Menteri Pendidikan dan Kebudayaan: Nadiem Makarim

31. Menteri Sosial: Juliari P Batubara

32. Menteri Agama: Fachrul Razi

33. Menteri PPPA: I Gusti Ayu Bintang Darmawati

34. Menteri Pemuda & Olahraga: Zainudin Amali

B. Pejabat setingkat menteri:

1. Jaksa Agung: ST Burhanudin

2. Sekretaris Kabinet: Pramono Anung

3. Kepala Staf Presidenan: Moeldoko

4. Kepala BKPM: Bahlil Lahadalia

Reporter: Dimas Jarot Bayu
Editor: Ekarina

Video Pilihan

Artikel Terkait