Gandeng Pengusaha, Darmin Ingin Sektor Pangan Menarik Bagi Anak Muda

Peningkatan populasi penduduk mesti dibarengi dengan akses pangan yang berkualitas.
Michael Reily
28 Maret 2018, 09:55
Petani
ANTARA FOTO/Rahmad
Petani memanen butiran padi (gabah) di Desa Kandang, Lhokseumawe, Aceh, Kamis (23/3).

Upaya perwujudan ketahanan pangan di sektor pertanian, perkebunan, peternakan, dan perikanan hingga saat ini masih menghadapi sejumlah tantangan. Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution mendorong sinergi antara pemerintah dengan pengusaha dan sejumlah kalangan untuk mengatasi masalah pangan dan menjadikannya menarik bagi anak muda.

Darmin mengatakan saat ini  masih banyak masalah dalam sektor pangan belum bisa diselesaikan pemerintah. Salah satunya mengenai populasi penduduk yang terus meningkat. Menurutnya, populasi masyarakat Indonesia pada 2045 diperkirakan mencapai 320 juta penduduk.  Akses makanan yang berkualitas pun dibutuhkan karena demografi masyarakat didominasi oleh golongan masyarakat usia  produktif.

(Baca : Skema Kemitraan, Solusi Mendorong Produktivitas Pangan)

Karenanya, agar  terjadi peningkatan produktivitas dan efisiensi, semua aspek harus terlibat. “Kerja sama akan membuat masalah pangan menarik bagi anak muda,” kata Darmin ketika memberikan sambutan Responsible Business Forum on Food and Agriculture 2018 di Hotel Pullman Jakarta, Selasa (26/8).

Advertisement

Peningkatan data panen dan pengembangan rantai pasok bisa menjadi  jawaban. Sehingga, masyarakat nantimya  mau bekerja membentuk usaha di sektor pangan.

Selain itu, pemerintah pun menyadari dukungan teknologi  penting  bagi peningkatan produktivitas pangan. Karenanya, pada subsektor pertanian, pemerintah saat ini sedang mendorong teknologi riset dan mesin pengering. Sedangkan pada subsektor perikanan, mahalnya biaya logistik dan terbatasnya ruang penyimpanan dingin diakui masih jadi masalah.

Sehingga, pembentukan masyarakat secara sosial juga harus terus digalakkan. “Sektor swasta yang menjadi off-taker juga bakal meningkatkan kualitas dan menciptakan kesempatan untuk semua orang,” ujar Darmin.

(Baca juga : Dukung Pemerataan Ekonomi, Kadin Targetkan Gandeng 1 Juta Mitra)

Wakil Ketua Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia Bidang Agribisnis, Pangan, dan Kehutanan Franky O. Widjaja juga menekankan pentingnya pemerataan pertumbuhan ekonomi. Tujuannya antara laun untuk menekan angka kemiskinan masyarakat Indonesia.

Menurutnya, langkah Kadin untuk membentuk PISAgro bisa menajdi  solusi. “Kami melakukan pertanian berkelanjutan dan lebih dari 10 juta orang berhasil kami ajak untuk  ekonomi yang  lebih baik,” tutur Franky.

Reporter: Michael Reily
Editor: Ekarina
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait