Mentan Enggan Komentari Soal Perpanjangan Izin Impor Beras Bulog

Amran bersikukuh enggan berkomentar termasuk ketika ditanya apa impor beras akan mengganggu stok hasil produksi petani dalam negeri.
Michael Reily
19 Maret 2018, 15:24
Menteri Pertanian Amran Sulaiman
ANTARA FOTO/ Dewi Fajriani
Menteri Pertanian Amran Sulaiman memberikan arahan pada Rapat Koordinasi Pembenihan dan Pembibitan Wilayah Sulawesi, Senin (31/7).

Menteri Pertanian Amran Sulaiman enggan memberi tanggapan soal perpanjangan izin impor beras yang diberikan kepada Perum Bulog yang waktunya diperkirakan akan berdekatan dengan masa panen raya.  Perum Bulog  akan diberi kelonggaran waktu hingga Juni 2018 untuk memenuhi  sisa kuota impor beras yang diberikan pemerintah sebanyak 219 ribu ton.

“Kami cerita ekspor karena kami domainnya produksi,” kata Amran di Auditorium Kementerian Pertanian, Senin (19/3).

Amran  bersikukuh enggan berkomentar karena menurutnya tugas pokok dan fungsi kementerian pertanian adalah produksi., termasuk ketika ditanya apa impor beras akan mengganggu stok hasil produksi petani dalam negeri.

(Baca : Bulog Buka Tender Beras Impor 219 Ribu Ton dari India dan Pakistan)

Advertisement

Sebelumnya, Bulog akan kembali membuka  pengadaan beras impor sebesar 219 ribu ton dari Pakistan dan India. Tambahan impor dilakukan untuk memenuhi kuota  impor beras yang ditugaskan  pemerintah sebanyak 500 ribu ton sesuai dengan putusan rapat koordinasi terbatas (Rakortas) di Kemenko Perekonomian.

Direktur Pengadaan Bulog Andrianto Wahyu Adi mengungkapkan penugasan impor beras telah diberikan sehingga pihaknya sebagai operator pelaksana  akan segera melakukan tender. “Ya, kami akan mengadakan tender dari Pakistan dan India,” kata Andrianto, akhir pekan lalu.

Hingga 28 Februari 2018, realisasi  impor beras yang berhasil dipenuhi Bulog baru sekitar 261 ribu ton. Oleh karena itu, Kementerian Perdagangan memperpanjang  periode izin impor hingga sebanyak dua kali.

Menurut Direktur Jenderal Perdagangan Luar Negeri Kementerian Perdagangan Oke Nurwan, perpanjangan perizinan bertujuan agar kuota impor 500 ribu ton beras hingga akhir Juni bisa terealisasi.

(Baca : Bulog : 281 Ribu Ton Beras Impor Siap Datang Bertahap)

Perpanjangan pertama untuk 20 ribu ton beras  dari India dengan batas pengiriman maksimal per 31 Maret 2018. Pengiriman beras tersebut merupakan bagian dari target pemenuhan kuota impor sebanyak 281 ribu ton. Sementara perpanjangan kedua, adalah untuk  pemenuhan sisa kuota impor  sebanyak 219 ribu ton akan dilakukan  hingga  akhir Juni 2018. 

Deputi Bidang Pangan dan Pertanian Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian Musdhalifah Machmud menjelaskan alasan perpanjangan impor hingga Juni dilakukan agar  tidak mengganggu penyerapan panen yang akan jatuh pada April 2018. “April tidak ada impor supaya tidak mengganggu psikologis petani ketika panen raya,” tutur Musdhalifah.

Di samping itu, pemerintah juga akan meminta penyerapan Bulog sesuai Harga Pembelian Pemerintah (HPP) ditambah fleksibilitas 20% tetap dilakukan supaya harga di tingkat petani tidak jatuh.

 

Reporter: Michael Reily
Editor: Ekarina
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait