Pasar Khawatir Lonjakan Kasus Corona, Harga Minyak Anjlok 2%

Kekhawatiran terhadap gelombang kedua virus corna akan membebani pemulihan permintaan bahan bakar minyak.
Image title
15 Juni 2020, 09:01
Pasar Khawatir Lonjakan Kasus Corona, Harga Minyak Anjlok 2% .
Katadata
Ilustrasi kilang minyak. Harga minyak kembali anjlok lebih dari 2% akibat kekhawatiran pasar akan lonjakan kasus corona.

Pantau Data dan Informasi terbaru Covid-19 di Indonesia pada microsite Katadata ini.

Harga minyak mentah dunia pada perdagangan Senin (15/6) kembali jatuh melanjutkan penurunan harga pada pekan lalu seiring lonjakan kasus baru virus corona di Amerika Serikat (AS). Hal ini meningkatkan kekhawatiran terhadap gelombang kedua virus sehingga akan membebani pemulihan permintaan bahan bakar minyak.

Berdasarkan data Bloomberg pukul 08.00 WIB, harga minyak jenis Brent untuk kontrak pengiriman Agustus 2020 turun 2,01% ke level US$ 37,95 per barel. Sementara, harga minyak jenis West Texas Intermediate (WTI) untuk kontrak pengiriman Juli 2020 turun 2,70% ke level US$ 35,28 per barel.

(Baca: Harga Minyak Turun Lagi ke US$ 38 Akibat Potensi Permintaan Anjlok)

Harga acuan minyak mentah dunia tersebut berakhir turun 8% pekan lalu sekaligus merupakan penurunan mingguan pertama sejak April. Seperti diketahui, AS saat ini menjadi salah satu negara dengan jumlah kasus corona terbesar di dunia. 

Ada lebih dari 25.000 kasus baru dilaporkan pada Sabtu (13/6) lalu  yang mana Florida dan Texas melaporkan rekor tertinggi.  Sedangkan hingga hari ini, jumlah kasus Covid1-9 di Negeri Paman Sam telah mencpaai 2,1 juta kasus dari hampir 8 juta kasus virus di seluruh dunia. 

"Kekhawatiran akan peningkatan kasus infeksi Covid-19 baru-baru ini di AS dan potensi gelombang kedua tengah membebani minyak saat ini," kata Kepala Strategi pasar global di AxiCorp, Stephen Innes dilansir dari Reuters.

Di sisi lain, produsen minyak dunia yakni OPEC akan menggelar pertemuan pada Kamis untuk membahas rekor pengurangan produksi minyak yang sedang berlangsung. Dalam pertemuan tersebut, OPEC hanya melihat negara-negara mana saja yang turut serta memangkas produksi.

(Baca: Harga Minyak Menguat, Analis Justru Khawatir Anjlok Lagi karena 3 Hal)

OPEC dan sekutunya yakni OPEC +, telah mengurangi pasokan sebesar 9,7 juta barel per hari (bph), sekitar 10% dari permintaan pra-pandemi. Kedua belah pihak sepakat pada awal Juni untuk memperpanjang pemotongan selama sebulan hingga akhir Juli.

Sedangkan di Timur Tengah, Irak akhirnya sepakat untuk memangkas produksi minyak lanjutan pada Juni. Setelah beberapa waktu lalu keras untuk menolak kebijakan pembatasan.

 

 

Reporter: Verda Nano Setiawan
Editor: Ekarina

Katadata bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 2005 2020 55). Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik di sini untuk info lebih lengkapnya.

Video Pilihan

Artikel Terkait