Dilibas Smartphone, Olympus Mundur dari Bisnis Kamera setelah 84 Tahun

Olympus pertama kali memproduksi kamera pada 1936, setelah selama bertahun-tahun berkutat dalam pembuatan mikroskop.
Image title
Oleh Ekarina
25 Juni 2020, 13:58
Dilibas Smartphone, Olympus Mundur dari Bisnis Kamera setelah 84 Tahun.
Olympus-global.com
Kamera Olympus. Olympus Corporation menjual divisi kameranya kepad aperusahaan swasta Jepang karena kerap merugi seiring pertumbuhan penjualan smartphone.

Disrupsi teknologi digital dan berkembangan fitur smartphone yang kian canggih menggilas bisnis kamera. Salah satu perusahaan yang mempelopori produk ini yaitu Olympus Corporation akhirnya menyerah dan bakal menjual divisi bisnis kameranya setelah 84 tahun eksis.

Pabrikan Jepang itu mengumumkan rencana penjualan divisi kamera kepada perusahaan ekuitas swasta, Japan Industrial Partners Inc.

Japan Industrial Partners sebelumnya membeli kelompok divisi laptop Vaio, salah satu lini andalan Sony Corp enam tahun lalu dan mengubahnya menjadi Vaio Corp.

Alasan perusahaan menjual divisi tersebut lantran bisnis kamera terus menyusut satu dekade terakhir. Alhasil, 5,5% pendapatan tahun fiskal perseroan menyusut dan menyebabkan kerugian operasional selama tiga tahun terakhir.

Advertisement

(Baca: Xiaomi Luncurkan Note 8 Pro, Kamera 64 Megapixel Pertama di Dunia)

Peralatan medis seperti endoskopi sekarang mengisi kekosongan penjualan Olympus dan berkontrubusi sekitar empat perlima dari  total penjualan tahunan.

"Strategi pemangkasan biaya untuk mengatasi pasar kamera digital yang terpukul parah, antara lain karena penyusutan pasar dan evolusi smartphone", kata Olympus dikutip dari Bloomberg, Kamis (26/6).

Meski demikian, perusahaan tidak mengungkapkan nilai kesepakatan dari transaksi yang ditutup pada akhir September 2020 itu.

Sebuah perusahaan baru akan diciptakan untuk menjalankan bisnis kamera sebagai penerus merek-merek terkemuka seperti OM-D dan ZUIKO. Perusahaan tersebut akan memanfaatkan teknologi inovatif dan produk unik yang telah dikembangkan dalam Olympus.

Bersama dengan Panasonic Corp, Olympus mempopulerkan format Micro Four Thirds fotografi digital, yang menggabungkan portabilitas kamera kasual point-and-shoot dengan kualitas peralatan yang lebih profesional. 

Sejarah Olympus

Dikutip dari BBC, perusahaan mengatakan telah mengerahkan segala upaya terbaiknyaa di tengah pasar kamera digital yang turun tajam dan tak lagi menguntungkan.

Kehadiran ponsel pintar dinilai sebagai faktor utama menyusutkan pasar kamera. Alhasil, Olympus mengkalim telah merugi selama tiga tahun terakhir.

Olympus pertama kali memproduksi kamera pada tahun 1936, setelah selama bertahun-tahun berkutat dalam pembuatan mikroskop. Berkat inovasinya ini, perusahaan berhasil mengembangkan bisnis kamera selama beberapa dekade dan menjadi salah satu perusahaan teratas dengan kepemilikan pangsa pasar terbesar.

"Ada banyak yang menyayangkan Olympus dan mengharapkannya segera kembali," kata Editor Majalah Amateur Photographer, Nigel Atherton.

(Baca: Xiaomi Tak Tetapkan Target Penjualan Kuartal II 2020 Karena Pandemi)

Tahun 1970-an merupakan titik puncak, dengan kamera mereka diiklankan di televisi oleh fotografer selebriti seperti David Bailey dan Lord Lichfield.

"Kamera-kamera itu revolusioner, mereka sangat kecil, sangat ringan dan dirancang dengan indah, memiliki lensa berkualitas sangat bagus," ujar Atherton.

Beberapa konsumen tetap setia dengan produk perusahaan, meskipun ada masalah dengan teknologi baru seperti autofocus. Tetapi Olympus kembali berinovasi dengan kamera digital, yang mana mereka merupakan salah satu pengadopsi awal jenis kamera ini.

Perusahaan bahkan menargetkan kamera mirrorless untuk pasar menengah atau untuk pengguna yang bukan fotografer, namun tetap menginginkan bidikin kamera tajam seperti DSLR.

Namun, Atherton menilai Olympus dalam beberapa tahun terakhir tampak tak memiliki kemajuan berarti dalam mengantisipasi disrupsi teknologi. 

Salah satu contohnya yakni kurangnya terobosan dalam fitur video, ketika para pesaingnya sudah lebih maju. 

Selain persaingan, perusahaan juga menghadapi skandal keuangan besar yang melibatkan eksekutif senior pada 2011 yang menyebabkan bisnisnya mundur. 

 

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait