Di Tengah Pandemi, LinkAja Catat Kenaikan Transaksi 6 Kali Lipat

Layanan yang paling banyak digunakan dalam beberapa bulan terakhir melalui LinkAja di masa pandemi corona yakni pembayaran e-commerce dan utilitas.
Cindy Mutia Annur
16 Juli 2020, 10:28
Di Tengah Pandemi, LinkAja Catat Kenaikan Transaksi 6 Kali Lipat
ANTARA FOTO/Fauzan
Pengunjung bertransaksi menggunakan aplikasi LinkAja. LinkAja mencatat kenaikan transaksi pembayarannya hingga enam kali lipat pada semester pertama 2020.

LinkAja mencatat kenaikan transaksi pembayarannya hingga enam kali lipat pada semester pertama 2020 dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya. Perusahaan mengatakan, dua layanan yang paling banyak digunakan  dalam beberapa bulan terakhir melalui platform LinkAja di masa pandemi corona yakni  pembayaran e-commerce dan utilitas.

Chief Marketing Officer (CMO) LinkAja Edward Kilian Suwignyo mengatakan, sebelum pandemi corona masih banyak masyarakat yang melakukan transaksi pembelian pulsa, membayar token listrik dan tagihan air ke toko atau kantor terdekat. Namun, semenjak adanya pembatasan sosial berskala besar (PSBB) makin banyak masyarakat yang  memanfaatkan layanan pembayaran tagihan melalui LinkAja.

"Bulan Juni hingga Juli ini, kami melihat pertumbuhan (transaksi) ini semakin baik," ujar Edward dalam video conference, Rabu (15/7). Namun, ia tidak merinci lebih lanjut kenaikan tersebut. 

(Baca: Lebaran Saat Pandemi, Transaksi OVO, LinkAja & Shopee Pay Melonjak)

Advertisement

Menurutnya, tren pembayaran secara online melalui platform LinkAja  bakal terus meningkat. Sebab, di era normal baru (new normal), masyarakat semakin sadar transaksi non-tunai merupakan cara yang lebih aman untuk menghindari paparan virus corona.

Pandemi corona sempat membuat transaksi melalui Quick Response Code Indonesia Standard (QRIS) sempat menurun pada masa awal PSBB diberlakukan. Namun, per awal Juni lalu metode pembayaran tersebut sudah kembali meningkat digunakan.  

Sebagai informasi, Bank Indonesia mencatat sebanyak 3,82 juta merchant financial technology (fintech) pembayaran telah mengadopsi QRIS per 3 Juli lalu. LinkAja telah mengimplementasikan metode pembayaaran tersebut terhadap seluruh merchant-nya.

Hingga Juni lalu, jumlah merchant lokalnya mencapai 234 ribu sedangkan merchant e-commercenya mencapai 1.569.

Selama setahun beroperasi, LinkAja telah memiliki lebih dari 49 juta pengguna terdaftar di platformnya. Jumlah ini meningkat sekitar 1,9 kali lipat dibandingkan tahun sebelumnya.

Pada periode yang sama, perusahaan juga telah mendigitalisasi 466 pasar tradisional di seluruh Indonesia. 

(Baca: BI Catat 3,82 Juta Mitra Fintech Pembayaran Adopsi QRIS, Trennya Naik)

Linkaja  juga sudah digunakan sebagai alat pembayaran moda transportasi. Hingga kini, LinkAja bisa digunakan di 134 layanan transportasi seperti Commuter Line, Mass Rapid Transit (MRT), KAI Access, Bluebird, hingga Gojek.

Dalam waktu dekat, Edward mengatakan, perusahaan juga bakal menghadirkan layanan pembayaran di moda Light Rapid Transit (LRT). Selain itu, LinkAja tercatat telah memiliki sekitar 3.087 merchant Stasiun Pengisian Bahan Bakar untuk Umum (SPBU) dan 35 mitra layanan pembayaran.

Reporter: Cindy Mutia Annur
Editor: Ekarina
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait