Strategi Djony Bunarto Pimpin Bisnis Astra di Tengah Pandemi Corona

Penyebaran virus corona ikut memengaruhi lini bisnis Astra, termasuk pada sektor otomotif yang paling dini terdampak.
Image title
Oleh Ihya Ulum Aldin
16 Juni 2020, 14:24
Strategi Djony Bunarto Pimpin Bisnis Astra di Tengah Pandemi Corona.
Dokumentasi Astra
Menara Astra. Presiden Direktur baru, Djony Bunarto Tjondro memaparkan sejumlah strategi memimpin perusahaan di tengah pandemi corona.

Pantau Data dan Informasi terbaru Covid-19 di Indonesia pada microsite Katadata ini.

PT Astra International Tbk (ASII) baru saja menunjuk Presiden Direktur baru, Djony Bunarto Tjondro menggantikan Prijono Sugiarto berdasarkan keputusan rapat umum pemegang saham tahunan (RUPST). Djony pun memaparkan sejumlah strategi memimpin bisnis perusahaan di tengah maraknya tantangan dan lesunya ekonomi akibat pandemi Covid-19

"Sejak pandemi diumumkan awal Maret, Astra memastikan, ada beberapa hal yang harus dilakukan di bisnis unit Astra," kata Djony dalam konferensi pers, Selasa (16/6).

Strategi pertama, perusahaan harus disiplinan dalam pengolahan finansial. Adanya strategi ini, mengharuskan perusahaan  untuk melakukan efisiensi. Salah satu caranya, dengan menyesuaikan penggunaan belanja modal atau capital expenditure (capex) yang  dianggarkan tahun ini sekitar Rp 20-25 triliun. 

(Baca: Djony Bunarto Resmi Jadi Presdir Astra Menggantikan Prijono Sugiarto)

Menurutnya, penggunaan dana capex dengan menentukan skala prioritas dana kas saat ini dinilai penting di tengah situasi saat ini. "Pengeluaran-pengeluaran biaya yang tidak perlu dan tidak urgent, coba ditekan semampu kami," katanya.

Kedua, Astra harus terus menjaga semua bisnis unitnya agar tetap bisa mempertahankan strategi efisensi biaya produksi (cost leadership) sejalan dengan keunggulan operasional yang sudah dibangun sejak lama. Dengan begitu, likuiditas dan arus kas bisa selalu dijaga, baik di Astra International maupun di bisnis unit atau anak usaha.

Menurutnya, perusahaan tak boleh larut di tengah kelesuan bisnis di masa pandemi corona. Dengan begitu, perseroan harus mampu melihat segala peluang usaha. "Kami harus  tetap memperhatikan apapun yang berpotensi berkembang secara jangka panjang," katanya.

(Baca: Astra Tebar Dividen Rp 8,6 Triliun, Harga Saham Melesat 5,06%)

Oleh sebab itu, Djony menilai bahwa langkah yang ditempuh Astra ini merupakan upaya terpenting dalam menghadapi dampak Covid-19 pada bisnis unit Astra. Pasalnya, penyebaran virus corona turut memengaruhi seluruh bisnis Astra, termasuk sektor otomotif yang paling dini serta cukup parah terdampak.

Hal ini sebagaimana yang terlihat pada  penjualan mobil periode Mei 2020  yang hanya mencapai 3.705 unit, berdasarkan data dari Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo). Penjualan periode tersebut tersebut turun 96,4% dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya sebanyak lebih dari 102 ribu unit.

Namun, diirinya masih melihat adanya harapan kebangkitan sektor otomotif seiring dengan diterapkannya Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) transisi untuk pemulihan ekonomi. "Pada Juni, kami melihat sudah ada  pergerakan (penjualan mobil) yang cukup baik, sudah naik dibandingkan dengan Mei," katanya.

(Baca: Penjualan Mobil Tahun Ini Diramal Turun di Bawah 1 Juta Unit)

Sepanjang kuartal I 2020, Astra membukukan pendapatan bersih Rp 54 triliun, lebih rendah 9% dibanding periode yang sama tahun lalu sebesar Rp 59,6 triliun.

Laba bersih perusahaan pun menyusut 8% menjadi Rp 4,81 triliun dari periode yang sama tahun lalu sebesar Rp 5,21 triliun seiring merebaknya pandemi corona yang mempengaruhi beberapa lini bisnis perseroan.

 

 

 

Reporter: Ihya Ulum Aldin
Editor: Ekarina

Katadata bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 2005 2020 55). Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik di sini untuk info lebih lengkapnya.

Video Pilihan

Artikel Terkait