Indef: Empat Sektor Industri Raup Untung di Tengah Pandemi Corona

Empat industri yang mampu bertahan di tengah pandemi corona yaitu logistik, produsen alat kesehatan dan obat-obatan, industri pangan, serta pendidikan.
Image title
Oleh Tri Kurnia Yunianto
16 April 2020, 14:25
industri, corona, covid-19, logistik, kesehatan, pangan, pendidikan, PSBB
ANTARA
Ilustrasi, pekerja menyiapkan pengemasan obat-obatan padat. Indef menyebut empat industri mampu bertahan saat pandemi corona, yaitu logistik, produsen alat kesehatan dan obat-obatan, industri pangan, serta pendidikan.

Pantau Data dan Informasi terbaru Covid-19 di Indonesia pada microsite Katadata ini.

Penyebaran Covid-19 membuat pemerindah daerah menerapkan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB). Hal itu semakin memukul hampir seluruh sektor industri.

Biarpun begitu, Ekonom Institute for Development of Economics and Finance atau Indef Ruslu Abdullah mengatakan ada empat industri mampu meraup untung. Industri tersebut bergerak di bidang jasa pengiriman logistik, produsen alat kesehatan dan obat-obatan, pangan, serta pendidikan.

"Sektor lainnya seperti penjualan motor dan otomotif, industri alat rumah tangga, dan elektronik akan terdampak," kata Ruslu kepada Katadata.co.id, Kamis (16/4).

Menurut dia, operasional industri-industri tersebut tak dibatasi. Selain itu, pola usahanya juga dapat dengan mudah menyesuaikan diri dengan aturan PSBB. Diantaranya memberikan layanan secara daring dan minim kontak fisik.

Namun, hal itu tak berlaku bagi lembaga pendidikan yang menerapkan sistem offline. Oleh karena itu, dia menyarankan lembaga pendidikan yang masih menyediakan kelas-kelas offline menggantinya dengan metode daring.

"Mungkin ada beberapa lembaga bimbingan belajar yang konvesional dan infrastrukturnya belum siap, akan terpukul. Tapi dengan adanya fase-fase seperti ini, mungkin akan menyesuaikan menjadi kelas online dan bisa rebound," kata dia.

(Baca: Impor Bahan Baku Turun, Ekonom: Tanda Ekonomi Melambat)

Di sisi lain, pemerintah mempersiapkan berbagai stimulus ekonomi seperti insentif pajak. Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati memfinalisasi rancangan insentif pajak untuk 11 sektor industri sebagai stimulus di tengah pandemi corona. 

Sri Mulyani menjelaskan 11 sektor industri itu merupakan sektor di luar manufaktur yang terkena dampak pandemi Covid-19. Beberapa industri tersebut diantaranya transportasi, perhotelan, dan perdagangan.  Sebelumnya, sebanyak 19 sektor manufaktur mendapatkan insentif pajak. 

Insentif pajak terhadap 11 sektor industri tersebut akan sama dengan yang sebelumnya diberikan ke sektor manufaktur yakni pembebasan pajak penghasilan (PPh) Pasal 21 atau pajak gaji karyawan, PPh Pasal 22 Impor, PPh 25 bagi korporasi, hingga restitusi Pajak Pertambahan Nilai (PPN). 

“Termasuk pajak karyawan, PPN-nya dipercepat, pajak korporasi dikurangkan untuk pembayaran berkala 30%. Ini diharapkan dapat memberikan daya tahan bagi perusahaan di 11 sektor tadi,” ujar kata Sri Mulyani dalam konferensi pers virtual usai sidang kabinet paripurna dari Istana Kepresidenan, Bogor, Jawa Barat, Selasa (14/4).

(Baca: Terpukul Dampak Covid-19, Penjualan Mobil Maret 2020 Anjlok 15%)

 

Reporter: Tri Kurnia Yunianto

Katadata bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 2005 2020 55). Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik di sini untuk info lebih lengkapnya.

Video Pilihan

Artikel Terkait