Pertamina Temukan Potensi Cadangan Minyak Baru di Blok Siak

"Jika cadangan minyak terbukti, maka ini adalah penemuan pertama sumur eksplorasi bagi PHE pada 2019," ujar General Manager PHE Siak Rizaldi Winant.
Image title
11 Oktober 2019, 16:25
Pertamina, Blok Migas
Katadata | Arief Kamaludin
Ilustrasi, logo Pertamina. Pertamina Hulu Energi (PHE) menyatakan ada indikasi potensi cadangan minyak di Blok Siak.

Pertamina Hulu Energi (PHE) menemukan indikasi cadangan minyak dari pengeboran eksplorasi di sumur Kotalama-3 Blok Siak yang terletak di Riau. Penemuan cadangan tersebut berada di titik kedalaman 692 kaki.

General Manager PHE Siak Rizaldi Winant menjelaskan serbuk bor dan hasil perekaman wireline logging pada sumur eksplorasi Kotalama-3 yang mulai dibor pada 3 Oktober lalu mengindikasikan adanya cadangan minyak pada batupasir Formasi Bangko. 

"Saat ini sedang dilakukan pemasangan casing yang akan dilanjutkan dengan komplesi untuk mengetahui laju alir produksi minyak", Kata Rizaldi kepada Katadata.co.id, Kamis (10/10).

Selanjutnya PHE bakal melaksanakan serangkaian tes untuk membuktikan potensi cadangan minyak di sumur tersebut. "Jika cadangan minyak terbukti, maka ini adalah penemuan pertama sumur eksplorasi bagi PHE pada 2019", katanya. 

Advertisement

(Baca: Potensi Gas Blok Mahakam 10 TCF, SKK Migas Nilai Masih Ada Harapan)

Sumur Ekslorasi Kotalama-3 berada di Kecamatan Kuntodarussalam yang sama dengan lokasi Sumur Kumis-2 yang dibor setahun sebelumnya. Kedua sumur tersebut rencananya  siap diproduksikan (Put On Productions /POP) pada tahun 2020 dengan perkiraan total cadangan 3 MMBO.

Jika sudah diproduksikan, kedua sumur ini setidaknya dapat menyumbang produksi minyak PHE sebesar 200 BOPD. "Bagi PHE Siak, hal ini merupakan kabar baik karena dalam dua tahun berturut-turut menemukan cadangan minyak baru, meskipun Blok Siak merupakan lapangan tua,"  kata Rizaldi.

PHE Siak mengelola Blok Siak sejak bulan Mei 2014 dengan skema cost recovery. Blok tersebut sebelumnya dikelola oleh Chevron Pacific Indonesia (CPI). Saat ini terdapat tiga lapangan aktif di Blok Siak, yaitu Lindai, Batang dan Manggala South.

Penemuan cadangan minyak dan gas merupakan berita baik bagi Indonesia. Sebab, cadangan minyak terbukti Indonesia menunjukkan tren penurunan dari tahun ke tahun.

Berdasarkan data BP, cadangan minyak Indonesia pada 1980 mencapai 11,6 miliar barel. Namun pada 2017 tinggal 3,17 miliar barel. Angka tersebut di bawah Malaysia (3,6 miliar barel) maupun Vietnam (4,4 miliar barel). Selengkapnya seperti tercantum dalam grafik Databoks berikut ini :

Reporter: Verda Nano Setiawan
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait