Inpex dan Shell Dapat Perpanjangan Kontrak 27 Tahun di Blok Masela

Kontrak bagi hasil Inpex dan Shell berlaku hingga 2055.
Image title
16 Juli 2019, 17:39
blok masela, inpex
Verda Nano Setiawan/Katadata
CEO Inpex Corporation Takayuki Ueda (tengah) memberikan keterangan kepada media massa mengenai proyek Lapangan Abadi Blok Masela pada Selasa (16/7). Ueda didampingi Inpex Corp Managing Executive Officer, VC President Asia Project Kenji Kawano (kedua kanan), Inpex Masela Ltd. President Director Indonesia Akihiro Watanabe (kanan), Inpex Masela Ltd VP Corp Services Nico Muhyiddin (kiri), dan Inpex Corp Sr. Vice President Kimihisa Kittaka (kedua kiri).

Inpex Corporation melalui anak perusahaan Inpex Masela Ltd menyatakan telah menerima persetujuan pemerintah Indonesia atas rencana pengembangan (POD) Lapangan Abadi Blok Masela. CEO Inpex Takayuki Ueda mengatakan, pemerintah tidak hanya menyetujui PoD, tapi juga perpanjangan kontrak Blok Masela. 

"Pemerintah juga telah menyetujui permohonan kami untuk mengalokasikan tambahan waktu tujuh tahun dan perpanjangan dua puluh tahun untuk PSC," ujar Ueda dalam Konferensi Pers di Jakarta, Selasa (16/7). Ini artinya, Inpex dan Shell selaku kontraktor Blok Masela memperoleh perpanjangan kontrak selama 27 tahun hingga 2055.

Dengan persetujuan tersebut, Ueda menyebut produksi gas dari Lapangan Abadi Blok Masela akan menjadi sumber utama pasokan LNG bagi Indonesia dan kawasan Asia khususnya Jepang dalam jangka waktu yang panjang. "Proyek ini akan memberikan kontribusi yang signifikan termasuk pembangunan kapasitas nasional Indonesia, serta membawa efek berganda khususnya di kawasan timur negara ini," kata dia.

(Baca: Proyek Masela Dimulai, Jokowi Minta Inpex Pakai Banyak Konten Lokal)

Advertisement

Dia menyatakan akan terus bekerja sama dengan Shell untuk menjaga agar proyek ini tetap kompetitif. Ia pun meminta dukungan penuh dari pemerintah Indonesia untuk memulai persiapan tahapan FEED (Front End Engineering Design). "Kami menargetkan untuk memulai produksi pada paruh kedua dekade 2020," ujarnya.

Ueda menyampaikan pernyataan tersebut setelah bertemu dengan Presiden Joko Widodo, Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Ignasius Jonan, dan Kepala Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) Dwi Soetjipto, di Istana Presiden, Selasa (16/7) pagi. Pertemuan tersebut menjadi titik awal dimulainya pengembangan Blok Masela.

(Baca: Lapor Proyek Masela Dimulai, Jonan Bawa Bos Inpex Ketemu Jokowi)

SKK Migas menargetkan Blok Masela mulai berproduksi pada 2027. Blok tersebut akan memproduksi LNG sebesar 9,5 MTPA dan gas pipa sebesar 150 mmscfd. Kebutuhan investasi untuk pengembangan blok tersebut diestimasi sekitar US$ 19,8 miliar.

Kepastian nilai investasi baru akan diperoleh setelah Inpex menyelesaikan proses Final Investment Decision (FID) yang ditargetkan terjadi pada 2022.  Untuk mencapai keekonomian proyek, Inpex mendapatkan sejumlah insentif seperti pajak, besaran bagi hasil, dan investment credit.

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait