Diwarnai Interupsi, DPR Tunda Rapat Dengan Menteri ESDM

DPR dan Menteri ESDM dijadwalkan membahas mengenai Asumsi Dasar RAPBN 2021. Namun anggota DPR interupsi terkait kinerja kementerian dan anggaran Covid-19.
Image title
22 Juni 2020, 13:24
dpr, esdm, anggaran, apbn, covid-19
ANTARA FOTO/Didik Setiawan/wpa/hp.
Menteri ESDM Arifin Tasrif di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Senin (11/5/2020).Angggota Komisi VII DPR RI menunda Rapat Kerja dengan Menteri ESDM pada Senin (22/6) setelah dibanjiri interupsi terkait kinerja dan realokasi anggaran Covid-19 dari kementerian tersebut.

Anggota Komisi VII DPR memutuskan menunda Rapat Kerja bersama Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral atau ESDM Arifin Tasrif pada Senin (22/6). Pasalnya, anggota DPR protes terkait kinerja dan anggaran untuk penanganan Covid-19 dari kementerian tersebut.

Rapat itu rencananya membahas mengenai Asumsi Dasar Rancangan Anggaran Pendapatan Belanja Negara (RAPBN) Tahun 2021. Adapun pokok-pokok persoalan yang akan dibahas terdiri dari produksi migas siap jual atau lifting, proyeksi harga minyak mentah indonesia atau Indonesian Crude Price (ICP), volume BBM dan LPG bersubsidi, dan subsidi listrik.

Awalnya Arifin Tasrif memulai paparannya dengan menjelaskan mengenai asumsi dasar sektor ESDM dalam RAPBN 2021. Namun, anggota dewan mulai menghujani rapat dengan berbagai interupsi.

(Baca: Arifin Tasrif Tunjuk Mantan Kepala Kejaksaan Jadi Kabiro Hukum ESDM)

Advertisement

(Baca: Soal Tagihan PLN, Menteri ESDM: Tak Ada Kenaikkan Tarif Listrik)

Salah satunya anggota DPR dari Fraksi Demokrat, Muhammad Natsir, yang meminta pembahasan mengenai capaian kinerja pada 2020 serta pemotongan anggaran untuk penanganan Covid-19. "Kami minta penjelasannya. Berapa penyerapan untuk dana Covid-19?" ujar Natsir pada Senin (22/6).

Mendengar interupsi tersebut, Ketua Komisi VII DPR Sugeng Suparwoto kemudian menskors rapat. Setelah itu, pihaknya mengumumkan untuk menunda rapat hingga Selasa (23/6).

Adapun dalam rapat yang akan digelar antara Komisi VII bersama Kementerian ESDM besok akan membahas mengenai capaian kinerja pada tahun ini. Selain itu, rapat bakal membahas mengenai daya serap dan kebijakan anggaran Covid-19.

"Terkait Covid-19 dilanjut penjelesan rinci masing masing eselon satu, rapat ditunda untuk dilanjutkan besok, jam persisnya menyusul," kata Sugeng.

(Baca: Kementerian ESDM Pesimistis Bauran Energi EBT 23% Tercapai Pada 2025)

Reporter: Verda Nano Setiawan
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait