PGN Kebut Penandatanganan Tiga Kontrak Penurunan Harga Gas

PGN mencatat ada 188 perusahaan yang berhak menikmati penurunan harga gas industri menjadi US$ 6 per mmbtu.
Image title
7 Agustus 2020, 08:30
PGN, harga gas
ANTARA FOTO/Aji Styawan/aww.
Ilustrasi, petugas PT PGN Tbk menyalurkan gas bumi di wilayah Semarang, Jawa Tengah, Kamis (16/4/2020). PGN akan menyelesaikan tiga kontrak penurunan harga gas untuk wilayah Aceh dan Jatim.

PT Perusahaan Gas Negara atau PGN menyatakan sudah menandatangani 14 tiga Letter of Agreement (LoA) untuk menurunkan harga gas industri. Meski begitu, masih ada tiga kontrak lagi yang harus ditandatangani agar harga gas menjadi US$ 6 per MMBTU.

Direktur Komersil PGN Faris Aziz pun berharap ketiga LoA itu bisa segera ditandatangani. "Salah satu yang belum itu Triangle Pase di Aceh, satu di Jatim dan satu lagi di Aceh," ujar Aziz dalam diskusi secara virtual, Kamis (6/8).

Lebih lanjut, dia menyebut ada 188 perusahaan berhak menikmati harga gas industri US$ 6 per MMBTU. Dari jumlah tersebut ada lima perusahaan yang belum mendapatkan penyesuaian harga gas.

Advertisement

Kelima perusahaan tersebut belum mendapat penyesuaian harga gas karena belum beroperasi normal di tengah pandemi corona. Padahal, PGN siap untuk menyalurkan pasokan gas untuk perusahaan tersebut.

"Bukan kami tidak menyalurkan, mereka sedang evaluasi. Kalau mereka beroperasi, kami  tinggal salurkan kelima industri itu," ujarnya.

Di sisi lain, perusahaan tengah mengkaji tren penyerapan gas oleh konsumen. Hal itu terkait skema kontrak take or pay (TOP) dalam perjanjian jual beli gas.

Jika penyerapan gas masih rendah dan terjadi selisih yang cukup besar, PGN akan berdiskusi dengan SKK Migas untuk meminta relaksasi TOP.

Salah satu bentuk relaksasi tersebut yakni penurunan TOP untuk gas tahun lalu yang carry over ke tahun ini. "Lalu TOP-nya di tahun depan, karena kami harapkan tumbuh lagi industrinya," ujar dia.

Reporter: Verda Nano Setiawan
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait