Fintech Proyeksi Penyaluran Kredit Naik Saat Normal Baru

Perusahaan fintech memproyeksi jumlah kredit meningkat karena pelaku bisnis butuh dana untuk kembali beraktivitas.
Image title
13 Juni 2020, 15:24
fintech, koinworks, akseleran, kredit, new normal, normal baru
Arief Kamaludin | Katadata
Ilustrasi, fintech. Perusahaan fintech memproyeksi penyaluran kredit bakal naik saat new normal.

Perusahaan teknologi finansial pembiayaan atau fintech lending KoinWorks dan Akseleran memperkirakan jumlah penyaluran kredit melalui platformnya meningkat saat new normal. Oleh karena itu, kedua perusahaan bakal melakukan pengetatan penyaluran pinjaman untuk meminimalisir risiko kredit macet.

Chief of Marketing Communication Officer KoinWorks Jonathan Bryan mengatakan normal baru memberikan harapan pada sektor bisnis untuk bangkit. Dengan begitu, mereka membutuhkan pinjaman agar bisa menjalankan operasional bisnisnya.

"New normal akselerasi kebutuhan borrower (peminjam) meningkat," kata Jonathan pada Jumat (12/6).

Dia pun memproyeksi debitur bakal naik hingga 40% saat normal baru. Hingga saat ini, pengguna aplikasi KoinWorks telah berjumlah 450 ribu yang terdiri dari borrower dan lender.

Advertisement

Dengan perkiraan lonjakan itu, KoinWorks melakukan pengetatan pinjaman untuk mencegah risiko gagal bayar. "Diperkirakan user bertambah 40% saat new normal di aplikasi," kata Jonathan. 

(Baca: Bank Makin Serius Garap Layanan Online, Asosiasi Fintech Siap Bermitra)

Perusahaan pun bakal menilai kredit berdasarkan sektor industri yang terdampak Covid-19 dan normal baru. Sedangkan selama pandemi berlangsung, KoinWorks mengungkapkan telah merestrukturisasi pinjaman untuk meringankan beban debitur. 

Meski begitu, Jonathan mengatakan bahwa hanya sedikit pengguna KoinWorks yang merestrukrisasi pinjamannya. "Secara persentase borrower yang mengajukan restrukturisasi tidak lebih dari 5% saja. Portofolio di KoinWorks masih aman sekali," ujar dia.

Chief Operating Officer KoinWorks Bernard Arifin mengatakan ada sektor bisnis yang untung dan rugi. Meski begitu perusahaan tetap menyalurkan kredit. "Komitmen kami, tetap berikan akses walaupun di masa pandemi," ujar Bernard. 

Sektor kesehatan dan kuliner menjadi salah satu sektor yang mendapatkan keuntungan selama pandemi. Dari hasil analisa keseluruhan portofolio yang ada di KoinWorks, sektor usaha kesehatan mengalami kenaikan transaksi sebesar 64% selama pandemi.

Sedangkan sektor kuliner melonjak sebesar 54% terutama untuk penjualan produk bahan makanan segar dan makanan kemasan. "Ada bisnis yang rising, kami akan bedah lagi, mana yang naik, dan mana yang stagnan," ujar Bernard. 

(Baca: Strategi KoinWorks Kelola Dana Menganggur dengan Gandeng Mandiri)

Di sisi lain, Chief Credit Officer & Co-Founder Akseleran Christopher Gultom memperkirakan penyaluran kredit bakal meningkat saat fase normal baru pada Juni 2020. "Kenaikan penyaluran pinjaman usaha di Akseleran sekitar 35% pada Juni," kata Christopher dalam siaran pers pada Kamis (11/6).

Menurutnya, kenaikan pinjaman itu akan terus belanjut sampai dengan akhir tahun dengan harapan tidak ada gelombang kedua pandemi Covid-19.  Untuk memitigasi risiko gagal bayar, Akseleran menjalankan tiga strategi.

Pertama, pengetatan dalam penilaian kredit terhadap calon debitur termasuk melaksanakan penilaian menyeluruh tentang dampak Covid-19 pada bisnisnya. Strategi kedua, Akseleran memantau portofolio yang berkelanjutan. Terakhir, melakukan penerapan asuransi kredit yang berkelanjutan. 

Dengan begitu, ia mengaku tetap optimistis tingkat gagal bayar (Non Performing Loan/NPL) Akseleran dapat tetap terjaga di bawah 1% hingga akhir tahun. "Kami belajar dari pengalaman sebelumnya untuk selalu konsisten meningkatkan kualitas kredit di Akseleran," ujar dia.

(Baca: Fintech Lending Restrukturisasi Kredit Rp 237 Miliar Imbas Pandemi)

 

Reporter: Fahmi Ahmad Burhan
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait