Bos MicroStrategy Prediksi Bitcoin Bakal Jadi Aset Superior

Hari Widowati
13 Maret 2024, 14:05
Ilustrasi Bitcoin
PXHERE.com
Executive Chairman MicroStrategy Michael Saylor memperkirakan bahwa Bitcoin akan "mengalahkan emas" dalam beberapa bulan mendatang. Menurutnya Bitcoin merupakan aset yang jauh lebih unggul dalam segala hal.
Button AI Summarize

Executive Chairman MicroStrategy Michael Saylor memperkirakan bahwa Bitcoin akan "mengalahkan emas" dalam beberapa bulan mendatang. Menurutnya Bitcoin merupakan aset yang jauh lebih unggul dalam segala hal.

Saylor menyebutkan hal itu dalam sebuah wawancara dengan CNBC, pada Sabtu (9/3). Ia juga menyebutkan bahwa Bitcoin tidak hanya lebih unggul dari emas tetapi juga semua aset konvensional, termasuk real estat dan saham.

Saylor mengatakan paling tidak Bitcoin harus dianggap sebagai "emas digital" untuk menggambarkan perannya sebagai penyimpan nilai. Namun, ia menambahkan bahwa Bitcoin memiliki semua atribut terbaik dari emas dan tidak ada cacatnya.

Saylor juga mengomentari fakta bahwa Bitcoin dapat ditransfer secara digital. "Jika Anda dapat memindahkan emas dari New York ke Tokyo dalam beberapa menit, orang-orang akan menyukainya," kata Saylor, seperti dikutip Cryptoslate.com, Selasa (12/3).

Saylor mencatat bahwa Bitcoin memiliki keunggulan utama dibandingkan aset lainnya, termasuk ekuitas, obligasi, dan real estat. Secara khusus, ia mengatakan bahwa Bitcoin dapat diperdagangkan satu juta kali lebih cepat daripada aset konvensional dan dapat diperdagangkan di luar jam perdagangan standar, yang hanya mencapai 20% setiap minggunya.

Ketersediaan Bitcoin yang konstan meluas hingga ke pembelanjaan. "Jika Anda ingin membeli rumah pada hari Sabtu di Afrika... jika Anda ingin membeli mobil pada hari Minggu pagi, [Bitcoin] adalah cara untuk melakukannya."

Saylor memperkuat poin tersebut dengan menyatakan bahwa MicroStrategy membeli sebagian besar dari aset Bitcoin senilai US$ 820 juta atau Rp 12,77 triliun pada Sabtu (9/3). Hal ini tidak mungkin dilakukan dengan aset keuangan tradisional.

Pertarungan ETF Bitcoin dan ETF Emas

Analis ETF Bloomberg Eric Balchunas membuat komentar serupa mengenai Bitcoin dan emas. Dia mengatakan bahwa ETF Bitcoin spot berada di jalur yang tepat untuk menyalip ETF emas dan tidak lagi tidak realistis untuk berpikir bahwa hal itu akan segera terjadi.

ETF Bitcoin spot secara kolektif memiliki dana kelolaan (AUM) US$55 miliar (Rp 856,92 triliun). ETF Bitcoin spot telah diperdagangkan sebesar US$110 miliar (Rp 1.713 triliun) sejak Januari, yang berarti mereka dapat menyalip ETF emas dalam hitungan bulan. Data dari World Gold Council menunjukkan bahwa ETF emas memiliki dana kelolaan sebesar US$210 miliar (Rp 3.271,86 triliun).

Saylor juga mengomentari kehadiran Bitcoin yang terus berkembang di pasar keuangan yang lebih luas. Dia menyarankan bahwa Bitcoin akan mengalihkan modal dari aset berisiko dan ETF berisiko, seperti SPDR S&P 500 ETF (SPY) yang saat ini merupakan ETF terbesar dengan dana kelolaan US$500 miliar (Rp 7.790,15 triliun).

Dia juga menunjukkan fakta bahwa BlackRock telah memulai rencana untuk menambahkan eksposur Bitcoin ke dana lainnya. Hal ini berlangsung kurang dari tiga bulan setelah peluncuran ETF Bitcoin spot sebagai tanda pergeseran sentimen dan meningkatnya nilai Bitcoin di lingkaran keuangan tradisional.

Harga Bitcoin menguat 0,75% ke level US$72.717 atau Rp 1,13 juta hingga pukul 14.00 WIB, pada Rabu (13/3). 

Cek juga data ini

Berita Katadata.co.id di WhatsApp Anda

Dapatkan akses cepat ke berita terkini dan data berharga dari WhatsApp Channel Katadata.co.id

Ikuti kami

Artikel Terkait

Video Pilihan
Loading...