Tak Ikuti The Fed, Ini Tolak Ukur BI Menaikkan Suku Bunga

Abdul Azis Said
17 Maret 2022, 18:26
bunga, suku bunga, bunga acuan, bunga bi, kenaikan bunga, the fed
Ajeng Dinar Ulfiana | KATADATA
Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo menegaskan, respons kebijakan BI dari sisi moneter bukan hanya melalui kebijakan bunga, tetapi juga melalui pengurangan likuiditas

Bank Indonesia (BI) masih mempertahankan suku bunga acuan di level terendah sepanjang sejarah sebesar 3,5% meski Bank Sentral Amerika Serikat (AS), The Federal Reserve mulai menaikkan suku bunga. BI menyebut, kenaikan suku bunga akan bergantung pada kondisi inflasi inti di dalam negeri. 

"Perlu saya tegaskan bahwa kebijakan moneter merespons kenaikan inflasi yang bersifat fundamental, yaitu kenaikan inflasi inti. Tidak merespon secara langsung kenaikan harga bergejolak maupun harga yang diatur pemerintah," kata Perry dalam konferensi pers Rapat Dewan Gubernur BI bulan Maret, Kamis (17/3).

Advertisement

BI telah mempertahankan bunga acuan sebesar 3,5% sejak Februari 2018, setelah menurunkan sebanyak 125 basis poin (bps) atau 1,25% sejak awal pandemi dalam rangka  menolong pandemi. Bunga rendah ini tetap dipertahankan meski banyak negara-negara yang mulai menaikan bunga acuannya.

The Fed baru saja mengumumkan kenaikan bunga acuannya sebesar 25 bps menjadi 0,25%-0,5%. Ini adalah kenaikan bunga pertama The Fed setelah tiga tahun mempertahankannya di level rendah mendekati 0%. Kenaikan ini untuk merespon inflasi Amerika yang kini sudah menyentuh rekor tertingginya dalam empat dekade terakhir.

Adapun Perry melihat inflasi domestik pada tahun ini akan tetap terkendali dalam sasaran 2%-4%. Kondisi ini sejalan dengan masih memadainya sisi penawaran dalam merespons kenaikan sisi permintaan, tetap terkendalinya ekspektasi inflasi, stabilitas nilai tukar Rupiah, serta respons kebijakan yang ditempuh Bank Indonesia dan Pemerintah.

Halaman:
Reporter: Abdul Azis Said
Editor: Agustiyanti
Berita Katadata.co.id di WhatsApp Anda

Dapatkan akses cepat ke berita terkini dan data berharga dari WhatsApp Channel Katadata.co.id

Ikuti kami

Artikel Terkait

Video Pilihan
Loading...
Advertisement