Cegah Stunting, Dana Transfer ke Daerah Naik 5,3% pada 2024

 Zahwa Madjid
30 November 2023, 21:15
Cegah Stunting, Dana Transfer ke Daerah Naik 5,3% pada 2024
ANTARA FOTO/Andri Saputra/aww.
Petugas kesehatan menimbang berat badan balita saat pelaksanaan pos pelayanan terpadu (posyandu) di Kantor Kelurahan Maliaro, Kota Ternate, Maluku Utara, Senin (18/9/2023). Pemerintah daerah berupaya memantau pertumbuhan balita dengan meningkatkan pelayanan posyandu karena angka stunting di Maluku Utara tahun 2022 berada pada 26,1 persen sehingga pemerintah setempat harus bekerja ekstra dalam mencapai target secara nasional sebesar 14 persen pada 2024.

Menteri Keuangan Sri Mulyani mengatakan alokasi transfer ke daerah dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) 2024 sebesar Rp 857,6 triliun atau naik 5,3% dibandingkan tahun 2023. 

Adapun kenaikan transfer ke daerah diharapkan dapat menangani kemiskinan ekstrim, serta penurunan stunting.

Advertisement

Selain itu, peningkatan alokasi transfer ke daerah juga ditujukan untuk mendukung penggajian Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK) daerah terutama untuk guru dan tenaga kesehatan, meningkatkan pelayanan publik di daerah, mendukung operasional sekolah pendidikan anak usia dini (PAUD) dan pendidikan kesetaraan.

“Sinergi kebijakan antara APBN pusat dan daerah terus akan ditingkatkan melalui harmonisasi belanja pusat dan daerah dari tahap perencanaan hingga penganggaran yang berdimensi regional serta penguatan intervensi belanja di daerah akan terus dimonitor dan ditingkatkan,” ujar Sri Mulyani dalam acara acara Penyerahan DIPA dan Daftar Alokasi TKD TA 2024 di Istana Kepresidenan, Rabu (29/11).

Dari sisi defisit, Sri Mulyani mendesain APBN 2024 dengan defisit sebesar 2,29% dari PDB atau nilainya Rp 522,8 triliun pembiayaan

Sri Mulyani berharap defisit tersebut dapat akan terus dijaga pada saat dunia menghadapi situasi higher for longer untuk suku bunga dan tekanan terhadap nilai tukar.

“Kami akan menggunakan cash buffer yang dimiliki pemerintah untuk meminimalkan risiko pembiayaan dan juga untuk menjaga rasio utang pada tingkat yang aman,” ujar Sri Mulyani.

Halaman:
Reporter: Zahwa Madjid
Editor: Lona Olavia
Berita Katadata.co.id di WhatsApp Anda

Dapatkan akses cepat ke berita terkini dan data berharga dari WhatsApp Channel Katadata.co.id

Ikuti kami

Artikel Terkait

Video Pilihan
Loading...
Advertisement