Menkes Terawan Instruksikan Akses Kesehatan Korban Bencana Dipercepat

Menkes meminta agar korban bencana segera ditolong, tidak dipersulit masalah administrasi.
Dimas Jarot Bayu
7 Januari 2020, 17:58
menteri kesehatan, terawan, layanan kesehatan, korban bencana
ANTARA FOTO/Weli Ayu Rejeki
Petugas mengevakuasi puluhan warga keluar dari Kampung Muhara yang terisolir akibat jembatan putus di Kecamatan Lebak Gedong, Banten, Minggu (5/1/2020). Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto meminta agar akses kesehatan bagi korban bencana dipercepat, tidak dipersulit administrasi.

Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto memastikan pelayanan kesehatan bagi korban bencana alam tidak akan dipersulit dengan proses administrasi.

“Artinya harus ditolong. Urusan administrasi urusan belakangan,” kata Terawan saat meninjau korban banjir bandang di Lebak, Banten, Selasa (7/1).

Untuk merealisasikan hal tersebut, Terawan telah membuat surat edaran untuk mempercepat pelayanan kesehatan bagi korban bencana. Surat edaran tersebut sudah disebarkan kepada Dinas Kesehatan di seluruh Indonesia. 

“Jadi langsung saja (diberikan pelayanan kesehatan). Itu sudah ada suratnya. Surat edarannya sudah saya tanda tangan,” ucapnya.

Advertisement

(Baca: Banjir Bandang di Lebak, Jokowi Minta Penambangan Emas Ilegal Disetop)

Sebelumnya Terawan menyatakan bahwa pihaknya sudah mengirimkan Emergency Medical Team atau tim medis darurat untuk memberikan layanan kesehatan kepada korban bencana. Kemenkes juga telah menerjunkan tim pemantauan yang mensurvei kondisi di lapangan.

Menurut Terawan, tim pemantauan akan menganalisis persoalan sanitasi yang timbul pasca-bencana di berbagai wilayah. Dengan demikian, pemerintah bisa mencegah penyakit yang berpotensi menjangkiti masyarakat.

“Kami juga bekerja sama untuk penyediaan air bersih, paling tidak pembersihan lingkungan agar bisa ditempati. Itu intens kami berikan sesuai survei lapangan yang kami lakukan,” kata Terawan.

Adapun Menteri Sosial Juliari P. Batubara menyebut pemerintah telah mengirimkan bantuan kepada para korban banjir. Politisi PDIP itu menyebut pemerintah telah menyalurkan  6.000-8.000 paket makanan anak siap saji.

Pemerintah pun sudah mengirimkan sejumlah selimut, family kit, dan tenda. “Juga layanan seperti dukungan psikososial untuk anak-anak yang trauma, kami siapkan di beberapa posko pengungsian,” kata Juliari.

(Baca: Jokowi akan Relokasi Rumah Warga Terdampak Banjir dan Longsor)

Reporter: Dimas Jarot Bayu
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait