WHO: Varian Baru Covid-19 di India Sudah Menyebar ke 49 Negara

Varian virus corona atau Covid-19 yang menjadi penyebab ledakan kasus dan angka kematian di India menurut laporan WHO sudah menyebar ke 49 negara di dunia.
Image title
12 Mei 2021, 17:05
covid 19, varian covid 19, india, who
ANTARA FOTO/REUTERS/Danish Siddiqui/WSJ/sa.
Varian virus Corona B.1.617 yang menjadi penyebab ledakan kasus dan kematian Covid-19 di India menurut laporan WHO sudah menyebar ke 44 negara.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) melaporkan bahwa varian Covid-19 yang menjadi penyebab ledakan kasus dan angka kematian di India telah ditemukan di setidaknya 44 negara di dunia. Virus corona dengan varian B.1.617 pertama kali ditemukan di India pada Oktober 2020.

Varian tersebut terdeteksi di lebih dari 4.500 sampel yang diunggah ke database akses terbuka dari 44 negara di keenam wilayah pengawasan WHO.

"WHO menerima laporan deteksi dari lima negara tambahan,” tulis laporan update epidemiologi mingguan WHO tentang pandemi Covid-19, seperti dikutip Al Jazeera, Rabu (12/5). Sehingga totalnya menjadi 49 negara.

Di luar India, disebutkan Inggris telah melaporkan lonjakan kasus Covid-19 terbesar yang disebabkan oleh varian tersebut. Awal pekan ini WHO menyatakan bahwa B.1.617 yang memiliki triple mutasi sebagai ancaman global.

Advertisement

Oleh karena itu, varian ini ditambahkan ke daftar varian Covid-19 yang dianggap berbahaya bersama tiga varian lainnya yang pertama kali terdeteksi di Inggris, Brasil, dan Afrika Selatan.

Varian India ini dianggap lebih berbahaya daripada versi asli virus karena lebih mudah menular, lebih mematikan, atau mampu melewati perlindungan beberapa jenis vaksin.

WHO menjelaskan bahwa varian B.1.617 ditambahkan ke daftar tersebut karena tampaknya lebih mudah menular daripada virus aslinya, merujuk pada peningkatan pesat dalam prevalensi di banyak degara.

WHO juga menunjukkan "bukti awal" bahwa varian tersebut lebih resisten terhadap pengobatan dengan antibodi monoklonal Bamlanivimab dan juga menyoroti penelitian laboratorium awal yang menunjukkan "pengurangan terbatas dalam netralisasi oleh antibodi".

Namun, badan kesehatan PBB ini menekankan bahwa dampak dunia nyata pada efektivitas vaksin terhadap varian ini, misalnya, mungkin lebih terbatas.

WHO mengatakan penyebaran B.1.617, bersama dengan varian lain yang lebih dapat ditularkan, tampaknya menjadi salah satu dari beberapa faktor yang mendorong lonjakan dramatis India dalam kasus baru dan kematian.

India – dengan penduduk lebih dari 1,35 miliar orang - adalah negara yang paling terinfeksi kedua di dunia setelah Amerika Serikat (AS). India memiliki hampir 23 juta kasus Covid-19 dan saat ini mencatat lebih dari 300.000 kasus baru dan hampir 4.000 kematian setiap hari.

Lonjakan kasus baru telah melanda kota-kota utama, termasuk ibu kota New Delhi dan pusat keuangan Mumbai, mendorong rumah sakit ke titik puncak dan menyebabkan kekurangan oksigen dan tempat tidur medis yang parah.

“WHO menemukan bahwa kebangkitan dan percepatan penularan Covid-19 di India memiliki beberapa faktor penyebab potensial, termasuk peningkatan proporsi kasus varian SARS-CoV-2 dengan potensi peningkatan penularan,” tulis laporan WHO.

Itu juga menunjuk pada beberapa acara pertemuan massal agama dan politik yang meningkatkan kerumunan; dan, kurang digunakan dan berkurangnya kepatuhan terhadap kesehatan publik dan langkah-langkah sosial.

“Kontribusi pasti dari masing-masing faktor ini pada peningkatan penularan di India tidak dipahami dengan baik,” tulis laporan WHO.

WHO menekankan bahwa sejauh ini, hanya 0,1% dari tes virus korona positif di India yang telah diurutkan secara genetik dan diunggah ke database GISAID untuk mengidentifikasi varian yang dimaksud.

Pada akhir April, B.1.617.1 dan B.1.617.2 masing-masing menyumbang 21% dan 7% dari semua sampel yang diurutkan dari India. Selain itu, varian lain yang lebih menular juga menyebar di negara tersebut, termasuk B.1.1.7, yang pertama kali terdeteksi di Inggris.

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait