ESDM Resmikan 17 Titik BBM Satu Harga, Total 297 Lokasi Sejak 2017

Dengan peresmian 17 titik baru BBM satu harga ini, jumlah lokasi penyalur baru sepanjang tahun ini mencapai 44 dari target 76 hingga akhir tahun.
Image title
16 September 2021, 13:35
bbm, kementerian esdm, pertamina
Pertamina
Pemerintah baru meresmikan 17 titik baru BBM satu harga, sehingga totalnya menjadi 297 titik lokasi sejak program ini dimulai pada 2016.

Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) baru saja meresmikan 17 titik baru BBM satu harga secara serentak. Peresmian tersebut dipusatkan di SPBU 56.83515, Desa Aik Bukaq, Kecamatan Batukliang Utara, Lombok Tengah, NTB pada Kamis (16/9).

Dengan begitu, capaian BBM satu harga pada 2021 ini yang sudah beroperasi sebanyak 44 penyalur dari target 76 penyalur, atau 297 penyalur sejak program ini dimulai pada 2017.

Menteri ESDM Arifin mengatakan bahwa kebijakan BBM satu harga merupakan wujud nyata kehadiran pemerintah di wilayah 3T (tertinggal, terdepan, terluar) dalam menyediakan energi yang terjangkau.

"Untuk 2021 sekarang ini kami resmikan 17 penyalur BBM maka di tahun 2021 sudah ada 44 penyalur BBM yang melaksanakan penyaluran BBM satu harga dari target 76," kata dia disiarkan secara virtual, Kamis (16/9).

Adapun 17 titik tersebut berlokasi di Kabupaten Lombok Tengah, Musi Banyuasin, Seruyan, Malinau, Sintang, Ketapang, Bengkayang, Landak, Melawai, Boven Digoel, Merauke, Singkil, Lamandau, dan Tambrauw.

Selain di Lombok Tengah, peresmian melalui video conference dilakukan di 3 lokasi lainnya yakni Kabupaten Musi Banyuasin, Landak, dan Bengkayang.

Menurut Arifin, ketersediaan energi yang terjangkau sangat penting untuk mendorong perekonomian masyarakat. Pemerintah sendiri menargetkan 583 penyalur BBM satu harga dapat terbangun hingga tahun 2024.

Dengan target tersebut, Arifin mengatakan bahwa tantangan untuk mewujudkan energi berkeadilan ini masih cukup besar. Setidaknya diperlukan 80 hingga 100 titik baru per tahun untuk dapat mencapai target tersebut.

"Ini perlu upaya keras dan tentunya dengan tantangan penyaluran yang tidak mudah ke wilayah terdepan, terluar, dan tertinggal (3T). Tapi ini harus dilakukan karena ini adalah niat dan tugas mulia," katanya.

Kepala BPH Migas, Erika Retnowati mengatakan sejak 2017 pihaknya konsisten mengawal pembangunan penyalur BBM satu harga. Adapun hingga 2020 capaian program BBM satu harga mencapai 253 penyalur. "Sedangkan tahun 2021 adalah 76 penyalur, yang sudah beroperasi 44 penyalur atau sekitar 58%," ujarnya.

Untuk wilayah Nusa Tenggara Barat, lokasi pembangunan penyalur program BBM satu harga periode tahun 2017-2024 sebanyak 35 lokasi. Adapun Jumlah penyalur BBM satu harga yang sudah beroperasi di Nusa Tenggara Barat sampai dengan saat ini adalah 20 penyalur.

Program BBM satu harga telah berjalan sejak 2017. Kebijakan ini menyeragamkan harga jual BBM Premium dan solar di pelosok Indonesia, terutama di wilayah 3T. Resminya harga Premium saat ini adalah Rp 6.450 per liter dan solar Rp 5.150 per liter.

Kebijakan ini mengikuti pencabutan subsidi BBM dan pemberian penugasan kepada Pertamina untuk menyalurkan BBM ke daerah terpencil melalui pembangunan SPBU di tempat tersebut dan mengatur penyalurannya secara rutin baik melalui darat, laut, maupun udara.

Penugasan ini bernilai Rp 800 miliar, yang akan ditanggung oleh Pertamina. Sebelumnya, harga bahan bakar bisa hingga 40 ribu rupiah. Sekarang harganya disamakan.

Reporter: Verda Nano Setiawan
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait