Austria Kembali Lockdown, Warga Diwajibkan Vaksinasi Covid-19

Lonjakan kasus Covid-19 Austria mencatatkan rekor tertinggi pada Kamis (18/11), seluruh warga kini diwajibkan untuk vaksinasi.
Image title
20 November 2021, 09:26
lockdown, austria, covid-19, eropa
ANTARA FOTO/REUTERS/Leonhard Foeger
Austria.

Austria akan kembali memberlakukan penguncian wilayah atau lockdown mulai Senin (22/11) imbas terus melonjakknya kasus Covid-19. Ini akan menjadi lockdown yang keempat kalinya di negara ini sejak pandemi ini dimulai.

Kanselir Austria, Alexander Schallenberg mengumumkan bahwa lockdown akan diberlakukan di seluruh negeri dan akan berlangsung maksimal 20 hari. “Tapi pada awalnya akan diberlakukan selama 10 hari. Vaksinasi akan menjadi wajib mulai 1 Februari 2022” ujarnya pada konferensi pers, Jumat (19/11), seperti dikutip dari CNBC.com.

Pada Kamis (18/11), Austria mencatatkan 15.145 kasus baru Covid-19. Ini mernjadi rekor tertinggi baru untuk tes positif harian. Rawat inap, kematian, dan jumlah pasien Covid-19 di ruang perawatan intensif (intensive care unit/ICU) juga meningkat pesat.

Sekitar 65% populasi Austria telah sepenuhnya divaksinasi Covid-19. Schallenberg mengatakan bahwa tingkat vaksinasi ini masih sangat rendah. Austria merupakan negara dengan tingkat vaksinasi terendah kedua di Eropa barat setelah Liechtenstein.

Advertisement

Kantor Pers Austria melaporkan bahwa para menteri pemerintah sedang bernegosiasi hingga Jumat dini hari untuk menghasilkan tindakan yang dapat membantu mengekang krisis Covid-19 di Austria. Simak databoks berikut:

Menerapkan penguncian di seluruh negeri menandai perubahan besar yang signifikan bagi kanselir Austria, yang mengatakan kepada wartawan minggu lalu bahwa dua pertiga populasi yang telah menerima imunisasi tidak akan dipaksa untuk menunjukkan "solidaritas" dengan yang tidak divaksinasi.

Rencana awal pemerintah adalah menempatkan orang-orang yang tidak divaksinasi di bawah penguncian begitu tingkat keterisian tempat tidur ICU pasien Covid-19 mencapai 30% mulai Senin (22/11).

Namun, langkah itu menghadapi beberapa kritik karena sulit diterapkan, karena orang yang tidak divaksinasi masih diberi kebebasan untuk pergi bekerja, berbelanja bahan makanan, dan bertemu orang-orang tertentu di luar ruangan.

Petugas polisi Austria telah melakukan pemeriksaan acak minggu ini pada orang-orang yang berusia di atas 12 tahun - kepada siapa penguncian saat ini berlaku jika mereka tidak divaksinasi - untuk mengonfirmasi status vaksin individu.

Sementara Schallenberg sebelumnya menolak gagasan untuk kembali memberlakukan lockdown meskipun beberapa anggota pemerintah koalisi negara itu telah menyerukan pembatasan yang lebih ketat untuk vaksinasi karena rumah sakit dan unit ICU berada di bawah tekanan yang meningkat.

Pemerintah telah menghadapi penolakan dari partai terbesar ketiga di negara itu, Partai Kebebasan sayap kanan, yang mengatakan pada hari Jumat bahwa “sampai hari ini, Austria adalah kediktatoran.”

Partai tersebut secara terbuka skeptis tentang vaksin Covid, dan telah merencanakan demonstrasi di Wina pada akhir pekan menentang tindakan penguncian yang diberlakukan pada mereka yang tidak divaksinasi.

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait