Hongaria Butuh Investasi Rp 11.460 T untuk Lepas dari Minyak Rusia

Hongaria mem-veto rencana Uni Eropa mengembargo minyak Rusia. Untuk bisa lepas dari minyak Rusia, negara tersebut membutuhkan investasi sekitar Rp 11,5 kuadriliun.
Image title
17 Mei 2022, 17:28
minyak rusia, uni eropa, eropa, hongaria
Arief Kamaludin|KATADATA
Ilustrasi infrastruktur minyak.

Rencana Uni Eropa (UE) untuk mengembargo minyak mentah dan produk minyak sulingan Rusia terhalang veto Hongaria yang khawatir dampak kebijakan tersebut terhadap ketahanan energi dan perekonomiannya.

Negara Eropa Timur tersebut membutuhkan investasi setidaknya € 750 miliar atau sekitar Rp 11.460 triliun (Rp 11,5 kuadriliun, asumsi kurs Rp 15.280/€) untuk melepaskan diri dari pasokan minyak mentah dan produk minyak Rusia.

Menteri Luar Negeri Hongaria Peter Szijjarto mengatakan bahwa dana tersebut dibutuhkan untuk membangun kilang dan meningkatkan infrastruktur pipa, dan mengkompensasi biaya yang ditimbulkan kebijakan tersebut terhadap perekonomiannya.

“Budapest akan membutuhkan jaminan keuangan dari UE untuk bergabung dengan rencana embargo. Jika Komisi Eropa ingin proposal seperti itu diadopsi, mereka harus menjamin bahwa itu tidak akan merusak Hongaria,” ujarnya seperti dikutip Argus Media, Selasa (17/5).

Advertisement

Dia menambahkan bahwa UE dapat melakukan embargo dengan memberikan jaminan secara finansial maupun fisik bahwa rakyat Hongaria tidak akan terdampak signifikan dan tidak merusak keamanan pasokan energi Hongaria.

Menurut Szijjarto, UE tidak mungkin untuk membiayai pembaruan infrastruktur minyak yang diperlukan Hongaria, juga tidak akan mengkompensasi kenaikan harga bahan bakar yang dihasilkan dari embargo minyak Rusia.

“Inilah sebabnya mengapa Budapest mencari pengecualian untuk impor pipa minyak mentah Rusia. Ini adalah solusi paling sederhana”, katanya.

Tekanan meningkat di Budapest untuk turun sejalan dengan proposal UE untuk menghapus impor minyak Rusia. Menteri luar negeri Lithuania Gabrielius Landsbergis sebelumnya menyarankan bahwa Ukraina harus menghentikan transit minyak ke UE jika Hongaria tidak mendukung larangan tersebut.

Hongaria menolak proposal tersebut. Mengenai biaya peningkatan infrastruktur, Szijjarto mengatakan € 500-550 juta (Rp 7,6-8,4 triliun) akan diperlukan untuk mengkonfigurasi ulang kilang Mol yang berkapasitas 160.000 barel per hari (bph) di Szazhalombatta untuk beralih ke minyak mentah non-Rusia.

Mol telah memberikan perkiraan biaya yang sama dan mengatakan pekerjaan itu akan memakan waktu 2-4 tahun untuk diselesaikan, meskipun seorang mantan direktur Mol mengatakan bahwa kerangka waktu itu berlebihan.

Szijjarto mengatakan tambahan € 200 juta (Rp 3,1 triliun) akan diperlukan untuk meningkatkan kapasitas pipa Adria berkapasitas 400.000 bph dari pelabuhan Kroasia Omisalj, karena Hongaria perlu mengimpor lebih banyak minyak mentah melalui Adria jika ingin berhenti mengambil pasokan Rusia melalui sistem perpipaan Druzhba.

Ini bertentangan dengan komentar dari menteri ekonomi Kroasia Davor Filipovic, yang mengatakan pekan lalu bahwa operator pipa Kroasia Janaf dapat secara signifikan meningkatkan pasokan ke Hongaria tanpa investasi apa pun dan bahwa kapasitas Adria dapat digandakan dengan investasi tertentu.

Janaf saat ini dapat mengangkut minyak mentah hingga 11,4 juta ton per tahun ke Hongaria. “Tetapi saat ini hanya mengangkut 2 juta ton per tahun,” kata Filipovic.

Selain peningkatan kilang dan pipa, Szijjarto memperkirakan bahwa beralih ke minyak mentah non-Rusia dapat meningkatkan harga bahan bakar jalan domestik di Hongaria sebesar 55-60%.

Untuk mencegah potensi kenaikan harga bahan bakar ini, sistem energi Hungaria harus dimodernisasi, katanya, seraya menambahkan bahwa program semacam itu akan menelan biaya € 15-18 miliar (Rp 229-275 triliun) dan diperkirakan membutuhkan waktu lima tahun untuk diselesaikan.

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait