Turki Cabut Veto Muluskan Langkah Swedia dan Finlandia Gabung NATO

Sebelumnya Turki mem-veto upaya Swedia dan Finlandia untuk bergabung dengan NATO karena dianggap melindungi kelompok pemberontak Kurdistan.
Happy Fajrian
29 Juni 2022, 08:51
nato, swedia, turki, finlandia, perang rusia ukraina
ANTARA FOTO/REUTERS/Johanna Geron/Pool/RWA/dj
Sekjen NATO Jens Stoltenberg menghadiri seremoni menandai permohonan Swedia dan Finlandia menjadi anggota di Brussels, Belgia, Rabu (18/5/2022).

Turki telah mencabut hak vetonya atas proposal Finlandia dan Swedia untuk bergabung dengan pakta pertahanan Atlantik Utara (NATO). Turki merupakan anggota NATO sejak 1959. Penambahan anggota baru membutuhkan persetujuan seluruh anggota.

Dengan pencabutan veto ini, ketiga negara sepakat untuk melindungi keamanan satu sama lain. Adapun kesepakatan ini tercapai pada Selasa (28/6) setelah empat jam negosiasi, tepat sebelum pertemuan puncak NATO dimulai di Madrid, Spanyol.

Pencabutan veto ini menjadi perubahan terbesar dalam keamanan Eropa dalam beberapa dekade karena kedua negara Nordik yang telah lama netral ini mencari perlindungan NATO seiring pecahnya perang Rusia-Ukraina.

Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg dan kepresidenan Turki mengonfirmasi kesepakatan itu dalam dua pernyataan terpisah, tak lama setelah usainya pembicaraan antara kepala NATO, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, Perdana Menteri Swedia Magdalena Andersson, dan Presiden Finlandia Sauli Niinisto.

Advertisement

“Ketentuan kesepakatan ini mengharuskan Swedia mengintensifkan pekerjaan pada permintaan esktradisi Turki,” kata Stoltenberg, seperti dikutip Al Jazeera, Rabu (29/6).

Selain itu Swedia dan Finlandia harus mengubah undang-undang untuk memperkuat pendekatan mereka terhadap pihak-pihak yang dianggap sebagai ancaman oleh Turki. Stoltenberg juga mengatakan Swedia dan Finlandia akan mencabut pembatasan penjualan senjata ke Turki.

Turki telah menyuarakan keprihatinan serius bahwa Swedia telah menyembunyikan anggota Partai Pekerja Kurdistan (PKK) yang dilarang, yang melawan negara Turki pada 1984. Stockholm telah membantah tuduhan itu.

Pernyataan kepresidenan Turki pada hari Selasa mengatakan perjanjian empat arah berarti: “Kerja sama penuh dengan Turki dalam perang melawan PKK dan afiliasinya”. Ia juga mengatakan Swedia dan Finlandia “menunjukkan solidaritas dengan Turki dalam perang melawan terorisme dalam segala bentuk dan manifestasinya”.

Stoltenberg mengatakan 30 pemimpin NATO sekarang akan mengundang secara resmi Finlandia, yang berbagi perbatasan 1.300 km (810 mil) dengan Rusia, dan Swedia untuk bergabung dengan NATO.

Penyelesaian kebuntuan menandai kemenangan bagi diplomasi intens ketika sekutu NATO mencoba untuk menutup aksesi Nordik dalam waktu singkat sebagai cara untuk memperkuat tanggapan mereka terhadap Rusia – khususnya di Laut Baltik, di mana keanggotaan Finlandia dan Swedia akan memberikan keunggulan militer aliansi tersebut.

Hal ini memungkinkan NATO untuk mengedepankan front persatuan dalam menghadapi agresi Rusia, dan itu benar-benar inti dan inti dari tujuan KTT ini – bukan hanya front persatuan tetapi front yang diperluas dengan dua anggota baru.

Sebelumnya Turki mem-veto upaya Swedia dan Finlandia untuk bergabung dengan NATO karena kedua negara tersebut dianggap melindungi kelompok-kelompok yang mengancam keamanan nasional Turki.

Erdogan menuduh Finlandia, dan lebih khusus lagi Swedia, memberikan perlindungan bagi pemberontak Kurdi yang telah melakukan pemberontakan bersenjata selama beberapa dekade melawan negara Turki.

Turki dapat mencegah Finlandia dan Swedia bergabung dengan NATO karena semua anggota blok militer itu harus setuju untuk menerima anggota baru. Sekutu NATO lainnya, termasuk Prancis dan Spanyol, secara tidak langsung telah mendesak Turki untuk menyerah pada bloknya terhadap dua anggota baru Nordik yang potensial.

Berbicara pada KTT Kelompok Tujuh (G7) di Jerman, Presiden Prancis Emmanuel Macron telah menyerukan pesan “persatuan dan kekuatan” dari NATO di Madrid.

Pada hari Senin, Erdogan mengatakan dia ingin melihat hasil pembicaraan persiapan yang diadakan di Brussel sebelum memutuskan apakah Swedia dan Finlandia telah berbuat cukup untuk mencabut keberatannya atas keanggotaan mereka di NATO.

“Kami akan melihat titik apa yang telah mereka [Finlandia dan Swedia] capai. Kami tidak ingin kata-kata kosong. Kami menginginkan hasil,” katanya pada hari Senin sebelum terbang ke Madrid untuk menghadiri pertemuan puncak NATO.

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait