Harga Minyak Turun Tajam Dipicu Data Ekonomi Cina yang Lemah

Cina adalah pengimpor minyak terbesar dunia. Pelemahan ekonominya memukul prospek permintaan minyak dan menekan harga minyak.
Happy Fajrian
16 Agustus 2022, 16:46
harga minyak
Katadata | Dok.
Ilustrasi pengeboran minyak.

Harga minyak mentah dunia terkoreksi cukup dalam selama dua hari terakhir ini dipicu oleh rilis data ekonomi yang lemah dari Cina yang kembali meningkatkan kekhawatiran resesi yang menekan outlook permintaan energi.

Harga minyak berjangka Brent yang menjadi acuan global turun ke posisi US$ 93,20 per barel dari posisi US$ 98,15 per barel pada akhir pekan lalu. Sedangkan West Texas Intermediate (WTI) turun ke US$ 87,82 per barel dari posisi US$ 94,09 per barel pada akhir pekan lalu.

Bank sentral Cina memangkas suku bunga pinjaman untuk menghidupkan kembali permintaan karena ekonomi negara itu melambat secara tak terduga pada Juli, dengan aktivitas pabrik dan ritel tertekan oleh kebijakan nol-Covid Beijing dan krisis properti.

“Harga komoditas secara keseluruhan berada di bawah tekanan karena data ekonomi Cina Juli melukiskan gambaran pertumbuhan yang lebih suram dari yang diperkirakan sebelumnya. Ini mendorong kekhawatiran baru pada prospek permintaan energi,” tulis Yeap Jun Rong, ahli strategi pasar dari IG Group, seperti dikutip Reuters Selasa (16/8).

Advertisement

Ekspor produk bahan bakar Cina diperkirakan akan pulih pada Agustus mendekati level tertinggi satu tahun setelah Beijing mengeluarkan lebih banyak kuota, menambah tekanan pada margin penyulingan yang sudah mendingin.

“Investor juga menyaksikan pembicaraan untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir Iran 2015. Lebih banyak minyak dapat memasuki pasar jika Iran dan Amerika Serikat menerima tawaran dari Uni Eropa, yang akan menghapus sanksi terhadap ekspor minyak Iran,” kata para analis.

Iran menanggapi rancangan teks "final" Uni Eropa untuk menyelamatkan kesepakatan nuklir 2015 pada hari Senin tetapi tidak memberikan rincian tentang tanggapan Iran terhadap teks tersebut. Menteri luar negeri Iran meminta Amerika Serikat untuk menunjukkan fleksibilitas untuk menyelesaikan tiga masalah yang tersisa.

Di Amerika Serikat, produksi di cekungan minyak serpih utama AS akan naik menjadi 9,049 juta barel per hari (bph) pada September, tertinggi sejak Maret 2020, Administrasi Informasi Energi AS (EIA) mengatakan dalam sebuah laporan pada hari Senin.

Pelaku pasar menunggu data industri tentang stok minyak mentah AS yang akan dirilis Selasa nanti. Stok minyak dan bensin kemungkinan turun minggu lalu, sementara persediaan sulingan naik, jajak pendapat awal Reuters menunjukkan pada hari Senin.

Premi untuk WTI berjangka bulan depan atas pemuatan barel dalam enam bulan berada di $ 3,46 per barel pada hari Selasa, level terendah dalam empat bulan, menunjukkan berkurangnya pengetatan dalam pasokan yang cepat.

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait