Harga Minyak Anjlok 4% ke Bawah US$ 80 per Barel, Berikut Pemicunya

Happy Fajrian
7 Desember 2022, 09:36
harga minyak
Katadata | Dok.

Harga minyak mentah dunia merosot tajam pada perdagangan Selasa (6/12) atau Rabu pagi waktu Indonesia. Kedua harga minyak acuan dunia turun hingga 4% ke bawah level US$ 80 per barel. Sejumlah sentimen menjadi pemicu.

Harga minyak Brent turun US$ 3,33 atau 4% menjadi US$ 79,35 per barel. Ini kali kedua Brent menyentuh level di bawah US$ 80 per barel tahun ini. Sedangkan WTI turun US$ 2,68 atau 3,5% menjadi US$ 74,25 per barel.

Serangkaian berita bearish membuat investor ketakutan meskipun perang sedang berlangsung di Ukraina dan di tengah krisis energi yang disebut terburuk dalam beberapa dekade terakhir.

“OPEC+ memutuskan untuk tidak memangkas produksi lebih lanjut, dimulainya batas harga dan sanksi Rusia yang ompong kemarin, dan kekalahan di pasar ekuitas hari ini, spekulan minyak ramai-ramai keluar dari pasar di tengah pelarian dari aset berisiko," kata Matt Smith, analis minyak utama di Kpler, seperti dikutip dari Reuters, Rabu (7/12).

Aktivitas sektor jasa di Cina mencapai titik terendah dalam enam bulan, dan ekonomi Eropa melambat karena tingginya biaya energi dan kenaikan suku bunga.

Benchmark Wall Street juga jatuh pada hari Selasa di tengah ketidakpastian seputar arah kenaikan suku bunga Federal Reserve dan pembicaraan lebih lanjut tentang resesi yang menjulang.

Kemerosotan harga minyak ini adalah penurunan harian terbesar dalam harga Brent sejak akhir September, yang telah diperdagangkan dalam kisaran US$ 62 tahun ini. Ini menjadi fluktuasi harga Brent terbesar dalam satu tahun sejak krisis keuangan 2008.

“Kita bisa melihat WTI di harga US$ 60 per barel seperti yang terjadi,” kata Eli Tesfaye, ahli strategi pasar senior di RJO Futures. “Saya pikir US$ 80 akan menjadi harga tertinggi baru, dan saya akan sangat terkejut melihat harga yang lebih tinggi dari itu.”

Pasar minyak juga sebagian besar mengabaikan ancaman terhadap pasokan, seperti yang berasal dari batas harga G7 sebesar US$ 60 pada ekspor minyak mentah lintas laut Rusia, yang kemungkinan akan membuat negara tersebut memangkas produksi minyaknya.

Rusia mengatakan tidak akan menjual minyak kepada siapa pun yang menandatangani batas harga. Produksi kondensat minyak dan gas Rusia Januari-November naik 2,2% dari tahun lalu, menurut Wakil Perdana Menteri Alexander Novak, yang mengharapkan sedikit penurunan produksi menyusul sanksi terbaru.

Di Cina, lebih banyak kota melonggarkan pembatasan terkait Covid-19, mendorong ekspektasi peningkatan permintaan di importir minyak utama dunia, meskipun itu belum cukup untuk menghentikan penurunan harga minyak berjangka.

“Pasar minyak kemungkinan akan tetap bergejolak dalam waktu dekat, didorong oleh berita utama Covid di Cina dan kebijakan bank sentral di AS dan Eropa,” kata analis UBS Giovanni Staunovo.

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait