Cina Tampung Minyak Rusia yang Disanksi Barat dengan Diskon Besar

Happy Fajrian
8 Desember 2022, 15:47
minyak, rusia, cina, harga minyak,
Dok. Chevron
Ilustrasi.

Cina menjadi negara yang diuntungkan oleh konflik antara negara-negara barat dengan Rusia. Pasalnya, Negeri Panda menikmati diskon harga minyak terdalam dari Rusia dalam beberapa bulan terakhir dengan harga yang di bayar lebih tinggi dari batas harga yang ditetapkan G7 dan sekutunya.

Batas harga minyak Rusia US$ 60 per barel, yang ditetapkan oleh negara-negara G7, Uni Eropa dan Australia, mulai berlaku pada hari Senin (5/12) untuk membatasi pendapatan Rusia untuk membiayai perangnya di Ukraina. Rusia pun berjanji untuk menentangnya.

Sementara itu Cina, pembeli minyak utama Rusia, belum menyetujui batasan harga tersebut. Pedagang mengatakan mereka melakukan bisnis seperti biasa.

Penyuling independen Cina, mengamankan pengiriman hampir semua berdasarkan pengiriman dari pedagang yang mengatur pengiriman dan asuransi, melindungi penyuling dari kemungkinan sanksi sekunder yang mungkin timbul dari batasan harga.

Minyak mentah light sweet ESPO, jenis yang diekspor ke Cina, disukai oleh penyuling di negara itu karena kedekatannya dan hasil sulingan menengah minyak yang tinggi. Tetapi kebijakan nol-Covid pemerintah Cina telah melemahkan ekonomi negara dan permintaan minyak mentah.

Setidaknya satu kargo ESPO kedatangan Desember dijual minggu lalu ke kilang independen dengan diskon US$ 6 per barel terhadap harga ICE Brent Februari berdasarkan pengiriman-ex-ship (Desember), menurut empat pedagang yang mengetahui kesepakatan tersebut .

Itu lebih murah dibandingkan dengan premium sekitar US$ 1,80 per barel tiga minggu lalu. Pada level Brent saat ini, diskon sebesar US$ 6 per barel setara dengan harga minyak US$ 68 per barel termasuk biaya pengangkutan dan asuransi.

“Mereka (penyuling independen) tidak terlalu peduli dengan batasan harga. Yang mereka lakukan hanyalah menghitung angka untuk melihat apakah harga yang dikirimkan menghasilkan keuntungan yang baik atau tidak,” kata seorang pedagang, seperti dikutip Reuters, Kamis (8/12).

“Pada Kamis (8/12), masih ada dua kargo yang dimuat pada bulan Desember yang tidak terjual, dan penawaran turun menjadi diskon sekitar US$ 7-8 per barel,” kata dua sumber perdagangan lainnya.

Beberapa perdagangan awal kargo pemuatan Januari dilakukan dengan diskon US$ 4 per barel di bawah ICE Brent Maret, level terendah untuk bulan depan ESPO sejak Juli. Sementara harga Brent meluncur ke level terendah sejak Januari pada hari Selasa di bawah US$ 80.

Pedagang mengatakan murahnya ESPO dapat segera menarik pembelian baru dari pembeli Cina dengan harapan pelonggaran kontrol pandemi Beijing selama seminggu terakhir dapat menghidupkan kembali permintaan.

“Dapat diharapkan bahwa beberapa pembeli minyak mentah Rusia mungkin mengambil pendekatan hati-hati dalam beberapa minggu pertama, mengurangi impor sampai implikasi hukum dari perdagangan tersebut lebih jelas,” kata analis Rystad Energy Viktor Kurilov dan Jorge Leon.

Di Shandong, sebuah provinsi dengan banyak penyuling independen, ESPO juga menghadapi persaingan yang semakin ketat terutama dari minyak Iran, yang diperdagangkan dengan diskon hampir US$ 10 terhadap ICE Brent minggu lalu.

Spesialis pelacakan kapal tanker Vortexa Analytics memperkirakan bahwa impor minyak Iran dari Cina, dianggap sebagai pasokan dari eksportir seperti Malaysia dan Oman, mungkin telah mencapai rekor bulanan hampir 4,7 juta ton pada bulan November.

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait